Putin: Eropa Harus Berterima Kasih kepada Turki atas Proyek Pipa Gas Alam TurkStream - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Putin: Eropa Harus Berterima Kasih kepada Turki atas Proyek Pipa Gas Alam TurkStream

 

KONTENISLAM.COM - Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat (5/8/2022) memuji proyek pipa gas alam TurkStream, dengan mengatakan Eropa harus berterima kasih kepada Turki atas pasokan gas Rusia yang tidak terputus. Demikian dilansir media Turki DailySabah.

Pernyataan Putin datang saat dia bertemu dengan Presiden Recep Tayyip Erdoğan, menjelang pembicaraan mereka di kota Sochi di Laut Hitam.


Negosiasi itu diharapkan fokus pada hubungan bilateral dan perkembangan regional, serta perang di Ukraina, termasuk kesepakatan biji-bijian yang ditengahi oleh Turki.


Invasi Rusia ke tetangganya pada akhir Februari memicu konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II dan memicu krisis energi serta pangan global.


Invasi ini memicu kebuntuan energi antara Moskow dan Uni Eropa, dalam eskalasi yang akan mempersulit, dan lebih mahal, bagi blok tersebut untuk mengisi penyimpanan menjelang awal musim dingin.


TurkStream mengalir ke Turki dari Rusia melalui Laut Hitam. Bagian darat dari jalur tersebut membentang lebih jauh ke Eropa Selatan.


Mulai digunakan pada awal 2020, pipa tersebut merupakan bagian dari upaya Moskow untuk mengurangi pengiriman melalui Ukraina.


Pipa tersebut memiliki kapasitas tahunan 31,5 miliar meter kubik (bcm) dan terdiri dari dua jalur lepas pantai sepanjang 930 kilometer (577,88 mil) dan dua jalur darat terpisah sepanjang 142 dan 70 kilometer.


Jalur pertama dengan kapasitas 15,75 bcm ditujukan untuk pasokan ke pelanggan domestik Turki, sedangkan jalur kedua membawa gas Rusia lebih jauh ke Eropa melalui Bulgaria.


Pertemuan pada Jumat mengikuti pertemuan tatap muka lainnya yang dilakukan kedua pemimpin di Iran tiga minggu lalu.


Hanya beberapa hari setelahnya, Turki menjadi perantara antara Moskow dan Kyiv untuk membuka jalan bagi Ukraina mengekspor 22 juta ton biji-bijian dan produk pertanian lainnya.


Pasokan telah terhenti di pelabuhan Laut Hitam Ukraina sejak Moskow mengirim pasukan ke negara itu lebih dari lima bulan lalu. Kesepakatan itu juga memungkinkan Rusia mengekspor biji-bijian dan pupuk.


Putin pada hari Jumat mengucapkan terima kasih kepada Erdogan karena membantu menegosiasikan perjanjian gandum, menekankan penting kesepakatan itu bagi banyak negara di seluruh dunia.


“Ini adalah masalah akut bagi banyak negara berkembang, yang menghadapi masalah besar dengan makanan dan pupuk,” katanya.


Berdasarkan perjanjian tersebut, Turki menjadi tuan rumah pusat bersama di mana perwakilan Rusia, Ukraina, Turki dan PBB bekerja untuk memastikan transit yang aman dari ekspor Ukraina ke pasar dunia.


Turki sangat bergantung pada Rusia dan Ukraina untuk gandum. Rusia menyumbang 56% dari impor biji-bijian Turki pada tahun 2021 sebesar $2,24 miliar, sementara impor dari Ukraina berjumlah $861 juta.


“Saya percaya bahwa (pertemuan hari ini) akan membuka babak yang sama sekali berbeda dalam hubungan Turki-Rusia,” kata Erdogan.


Erdogan juga mengatakan, pertemuan sebelumnya antara delegasi Turki dan Rusia tentang masalah politik, ekonomi dan perdagangan telah membuahkan hasil.


Putin mengatakan kepada Erdogan bahwa dia berharap untuk menandatangani perjanjian guna meningkatkan perdagangan dan hubungan ekonomi. Putin mengatakan perdagangan Rusia-Turki meningkat dua kali lipat dalam lima bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.


Lonjakan itu mencerminkan fokus Moskow yang berkembang pada hubungan dengan Ankara karena menghadapi sanksi Barat yang menyakitkan.


“Saya berharap hari ini kita dapat menandatangani memorandum yang relevan tentang pengembangan hubungan perdagangan dan ekonomi kita,” kata Putin.


Turki bergantung pada Rusia untuk impor gas alam dan badan atom Rusia sedang membangun pembangkit listrik tenaga nuklir pertama Turki di Akkuyu.


Gas alam Rusia merupakan 45% dari pembelian gas Turki yang bergantung pada impor tahun lalu, yang mencapai rekor tertinggi sebagai akibat dari kekeringan dan peningkatan terkait dalam produksi listrik yang digerakkan oleh gas.


Proyek Akkuyu


Erdogan juga menekankan pentingnya proyek Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Akkuyu yang dibangun Rusia, dengan harapan tidak akan ada penundaan.


Pernyataannya muncul setelah perusahaan energi nuklir negara Rusia Rosatom pekan lalu mengakhiri kesepakatan dengan perusahaan Turki IC Içtaş dan menandatangani perjanjian dengan TSM Enerji untuk menangani pekerjaan konstruksi yang tersisa di pabrik di Turki selatan.


Erdogan menekankan bahwa penting pembangkit nuklir Akkuyu selesai tepat waktu.


Pembangkit ini diharapkan dapat menyediakan hingga 10% dari kebutuhan energi Turki dan akan terus dioperasikan dan dikelola oleh Rosatom selama beberapa dekade.


Rosatom mengatakan pada hari Jumat kontrak dengan IC Içtaş dihentikan karena “banyak pelanggaran” dalam pembangunan pabrik senilai $20 miliar.


“Selama pelaksanaan kontrak, IC Içtaş melakukan banyak pelanggaran yang mempengaruhi kualitas dan waktu kerja,” kata Rosatom dalam sebuah pernyataan. “Untuk alasan ini, manajemen proyek memutuskan untuk mengakhiri kontrak.”


IC Içtaş pada hari Senin menyebut langkah itu melanggar hukum dan mengatakan telah meluncurkan tantangan hukum untuk penghentian kesepakatan, yang dikatakan akan menyebabkan penundaan dalam menyelesaikan proyek penting untuk kebutuhan pasokan energi Turki.


IC Içtaş menuduh Rosatom berusaha “mengurangi kehadiran perusahaan Turki” pada proyek tersebut.


Kepala Rosatom Alexei Likhachev mengatakan dalam pernyataannya bahwa jumlah perusahaan Turki yang terlibat dalam proyek tersebut akan meningkat dan bahwa lebih dari 80% dari sekitar 25.000 orang yang saat ini bekerja di situs Akkuyu adalah orang Turki.


Pada hari Rabu, kementerian energi Turki mengatakan sedang berusaha untuk menyelesaikan perselisihan antara pihak-pihak yang terlibat dalam pembangunan pabrik Akkuyu.


(Sumber: Daily Sabah/Turkinesia)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam