Blak-blakan! Kamaruddin Ungkap Jenderal Bintang 3 Masih Takut dengan Ferdy Sambo: Semua Ketakutan, di Belakang FS Banyak Kekuasaan Tinggi.. - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Blak-blakan! Kamaruddin Ungkap Jenderal Bintang 3 Masih Takut dengan Ferdy Sambo: Semua Ketakutan, di Belakang FS Banyak Kekuasaan Tinggi..

Blak-blakan! Kamaruddin Ungkap Jenderal Bintang 3 Masih Takut dengan Ferdy Sambo: Semua Ketakutan, di Belakang FS Banyak Kekuasaan Tinggi.. 

KONTENISLAM.COM - Kuasa hukum Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak membeberkan banyak petinggi Polri yang masih takut dengan Mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo.

Bahkan, Jenderal bintang tiga pun disebut takut dengan Ferdy Sambo.

Hal itu disampaikan Kamaruddin dalam kanal Youtube Uya Kuya, dikutip pada Jumat 16 September 2022.

"Bahkan dia sudah di patsus dicopot dari Satgas Merah putih,harusnya tidak ada lagi alasan takut, tetapi ketika saya bertemu jenderal bintang tiga jenderal lainnya mereka pun masih takut," ujar Kamaruddin.

"Maka saya bilang ketakutan apa berlebihan, bapak aja tidak takut, kami semua ketakutan," imbuhnya.

Kamaruddin pun mencari tahu alasan apa yang membuat jenderal bintang tiga takut dengan Ferdy Sambo.

"Maka saya pelajari apa penyebab ketakutan, rupanya dibelakang Ferdy Sambo ini banyak kekuasaan tinggi baik di institusi kepolisian maupun kalangan menteri maupun dpr, ada juga keterlibatan mafia mafia," jelasnya

Menurut dia, wajar jika jenderal takut dengan Ferdy Sambo karena banyaknya keterlibatan mafia.

"Memang benar keterlibatan mafia, salah satu jet pribadi oleh BJP Hendra itu karena milik seorang mafia RBT, wajar karena ada keterlibatan mafia bukti seorang BJP punya fasilitas pesawat pribadi," jelasnya.

Selain itu, kata Kamaruddin, Ferdy Sambo adalah tangan kanannya Kapolri. Sehingga dia bisa mencopot jenderal.

"Pertama dia itu tangan kanannya Kapolri, Kadiv Propam tukang pukulnya Kapolri, dimana Kapolri pergi dia ikut, Ferdy Sambo jaman dulu pergi ke istana itu kapolri, disitu ada Kapolri disana ada Ferdy Sambo," ujarnya.

"Tentulah pegang kekuasaan tinggi khususnya Propam sebagai penjaga etika dan garda terdepan menegakan disiplin, tentu dia bisa mencopot para jenderal baik di Kapolda, Kapolda bahkan satu dua tingkat di atasnya," pungkasnya.

Sebelumnya, Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik mengatakan, pembunuhan berencana yang didalangi oleh Ferdy Sambo terhadap ajudannya Brigadir J sangat rumit. Hal itu mengingat banyak obstraction of justice atau upaya penghalangan proses hukum dalam yang dilakukan Ferdy Sambo sebagai aktor utama.

Guna menghalangi proses hukum terhadapnya dan memuluskan skenario palsu baku tembak yang dirancang Ferdy Sambo, sebanyak 90 lebih anggota polisi terseret. Beberapa di antaranya terancam pidana dan dipecat dari Polri.

Kata dia, kerumitan dalam kasus ini diakibatkan obstraction of justice yang dilakukan Ferdy Sambo. Hal itu dapat dilihat dari beberapa bukti, di antaranya rusaknya tempat kejadian perkara (TKP), hilangnya sejumlah barang bukti seperti telepon genggam milik pihak yang terkait dalam kasus ini. Kemudian CCTV di TKP yang belum diketahui keberadaannya.

Belum lagi, temuan Komnas HAM terdapat keterangan berbeda antara Bharada E dan Ferdy Sambo. Disebutkan Bharada E mengaku selain dirinya, Ferdy Sambo juga ikut menembak Brigadir J.

Namun keterangan itu dibantah mantan Kadiv Propam Polri tersebut. Ferdy Sambo mengaku hanya memerintahkan Bharada E untuk menembak Brigadir J.[wartaekonomi]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close