Penasihat Ahli Prediksi Polri Akan Dibubarkan Jika Sambo Bebas - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penasihat Ahli Prediksi Polri Akan Dibubarkan Jika Sambo Bebas

kasus ferdy sambo 

KONTENISLAM.COM - Muradi selaku penasihat ahli Kapolri memberikan pendapatnya tentang kemungkinan apabila Ferdy Sambo dibebaskan dari tuduhannya sebagai tersangka kasus pembunuhan Brigadir J alias Brigadir Yoshua.

Muradi menilai jika Ferdy Sambo dibebaskan maka Indonesia akan mengalami hal serupa seperti peristiwa yang terjadi di Guatemala.

“Kalau sampai akhirnya bebas secara hukum, orang rasa keadilannya tercerabut, saya kira (akan menjadi) seperti di Guatemala,” ujar Muradi, Jumat 16 September 2022.

Diketahui lembaga kepolisian yang terdapat di Guatemala harus dibubarkan lantaran para anggota kepolisiannya sudah tidak mendapatkan kepercayaan publik.

Akibat dari hal ini, maka Guatemala membentuk kesatuan aparat penegak hukum yang baru untuk menggantikan yang lama.

“Di sana polisinya dibubarkan kemudian akhirnya dibuat kesatuan baru, semua kolonel ke atas diberhentikan dan diangkat pimpinan baru dan kemudian jadi isu menarik, karena pada akhirnya memotong dua generasi itu menjadi keniscayaan,” kata Muradi.

Oleh karena itu, Muradi berharap lembaga kepolisian Indonesia akan mengatasi kasus pembunuhan Brigadir J ini dengan serius supaya masyarakat dapat kembali mempercayai Polri.

“Kedua ini (kasus Sambo) kan pertanggungjawaban beliau (Kapolri) ke Persiden. Ini maaf seperti melempar kotoran ke Presiden kalau sampai yang dikatakan (Ferdy Sambo bebas dari hukuman) muncul,” tutur Muradi.

“Karena menurut saya semua terang benderang, semua sudah bicara tinggal kemudian bagaimana prosesnya,” lanjut Muradi.

Sampai berita ini diturunkan, terdapat lima tersangka dalam kasus pembunuhan Brigadir J.

Lima tersangka yang dimaksud yaitu Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bharada E, Bripka Ricky Rizal dan Kuat Ma’ruf.

Pihak kepolisian menyatakan peran Bharada E dalam kasus tersebut yakni sebagai penembak pada saat peristiwa eksekusi Brigadir J yang terjadi pada 8 Juli 2022.

Sedangkan peran Bripka Ricky Rizal, Kuat Ma’ruf dan Putri Candrawathi yaitu dianggap mengetahui dan menyaksikan pembunuhan Brigadir J.

Berdasarkan hasil penyidikan Tim Khusus Polri, Irjen Ferdy Sambo adalah otak dibalik pembunuhan Brigadir J.

Seluruh tersangka akan dijerat ketentuan yang terdapat dalam Pasal 340 juncto 338 juncto 55 dan 56 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP). [terkini]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close