Sekjen PDIP Ingin Pilpres 2024 Diikuti 2 Paslon, Politisi Demokrat: Terlihat Ada Upaya Melanggengkan Oligarki - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sekjen PDIP Ingin Pilpres 2024 Diikuti 2 Paslon, Politisi Demokrat: Terlihat Ada Upaya Melanggengkan Oligarki

Sekjen PDIP Ingin Pilpres 2024 Diikuti 2 Paslon, Politisi Demokrat: Terlihat Ada Upaya Melanggengkan Oligarki
KONTENISLAM.COM - Politisi Partai Demokrat Yan Harahap menyoroti keinginan Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto yang berharap Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2024 hanya diikuti dua pasangan calon saja.

Yan Harahap menduga ada upaya dari PDIP untuk melanggengkan kekuasaan.

Hal itu disampaikan Yan Harahap dalam akun Twitterpribadinya, pada Minggu 18 September 2022.

"dan Hasto PDIP pun sdh sampaikan soal keinginannya hanya 2 pasangn bbrp waktu lalu. Terlihat ada upaya ‘melanggengkan oligarki’. Upaya2 mencederai demokrasi ini harus dilawan!," ujar Yan Harahap.

dan Hasto PDIP pun sdh sampaikan soal keinginannya hanya 2 pasangn bbrp waktu lalu. Terlihat ada upaya ‘melanggengkan oligarki’. Upaya2 mencederai demokrasi ini harus dilawan!
—@SBYudhoyono: Pilpres 2024 Akan Diatur Hanya 2 Pasangan yg Dikehendaki Mereka https://t.co/aM37mEvmpU
— Yan A. Harahap (???? ???? ????) (@YanHarahap) September 17, 2022

Sebelumnya, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengatakan bakal turun gunung guna menghadapi pemilu 2024. Alasan SBY turun gunung dikarenakan ia sudah mencium ada yang tidak beres dengan pesta demokrasi terakbar tersebut.

"Para kader, mengapa saya harus turun gunung? Karena saya mendengar, mengetahui bahwa ada tanda-tanda pemilu 2024 bisa tidak jujur dan tidak adil," kata SBY dikutip akun TikTok @pdemokrat.sumut.

"Konon akan diatur dalam pemilihan presiden nanti yang hanya diinginkan oleh mereka dua pasangan capres dan cawapres saja," sambungnya.

Lebih lanjut, SBY menuturkan bahwa partai yang dipegang anaknya tidak boleh mengusulkan kandidat untuk calon presiden dan calon wakil presiden.

"Informasinya, Demokrat sebagai opisisi jangan harap bisa mengajukan capres dan cawapresnya sendiri bersama koalisinya," ungkap SBY.

Beredarnya isu tersebut, membuat SBY sedikit kesal. Dikarenakan selama kepemimpinannya, ia memperbolehkan semua orang untuk menjadi calon presiden.

"Jahat bukan? Menginjak-injak hak rakyat bukan? Pikiran seperti itu batil, itu bukan hak mereka. Pemilu adalah hak rakyat, hak untuk memilih dan hak untuk dipilih," imbuhnya.

"Dan ingat selama 10 tahun dulu, kita di pemerintahan. Dua kali menyelenggarakan pemilu termasuk pilpres. Demokrat tidak pernah melakukan kebatilan seperti itu," pungkas SBY.[wartaekonomi]
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close