Pemuda Palestina Serang Warga Israel Di Tepi Barat, 3 Tewas Dan 3 Luka - Konten Islam
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pemuda Palestina Serang Warga Israel Di Tepi Barat, 3 Tewas Dan 3 Luka

 

KONTENISLAM.COM -  Seorang pemuda Palestina yang menggunakan pisau membunuh dua warga Israel dalam aksi penusukan yang terjadi pada Selasa (15/11/2022) di sebuah pemukiman Ariel di Tepi Barat yang diduduki.

Ia kemudian mencuri sebuah mobil ketika mencoba melarikan diri dari tempat kejadian dan menabrakkannya di jalan raya terdekat, menewaskan seorang warga Israel ketiga.

Korban serangan diidentifikasi sebagai Tamir Avihai yang berusia 50 tahun, ayah enam anak dari pemukiman Kiryat Netafim; Michael Ledigin, 36 tahun, ayah dua anak yang pindah ke Israel bersama keluarganya lima tahun lalu dan tinggal di Bat Yam; dan Mordechai Ashkenazi, 59 tahun, juga dari Bat Yam. Seperti dilansir JPost.

Serangan di pemukiman Ariel itu juga menyebabkan tiga warga Israel terluka.

Warga Palestina itu ditembak dan dibunuh oleh seorang tentara Israel ketika ia mencoba melarikan diri dari lokasi kecelakaan.

Layanan paramedis Zaka mengatakan tiga orang yang terluka dirawat di rumah sakit dan mereka dalam kondisi serius.
Itu adalah serangan terbaru dalam gelombang kekerasan Israel-Palestina tahun ini yang telah menyaksikan warga Palestina menyerang menargetkan warga sipil Israel dan hampir setiap malam serangan penangkapan Israel telah memicu kerusuhan di wilayah pendudukan.
Militer Israel mengatakan warga Palestina pertama-tama menikam beberapa orang Israel di pintu masuk ke zona industri pemukiman, kemudian melanjutkan ke pompa bensin terdekat dan menikam lebih banyak orang di sana.

Tentara Israel mengatakan pria itu kemudian mencuri sebuah mobil dan dengan sengaja menabrakkannya ke kendaraan lain sebelum melarikan diri dari tempat kejadian dengan berjalan kaki.

“Pasukan sedang mencari tersangka tambahan di daerah itu,” kata militer Israel seperti dilansir dari ABC News (16/11/2022).

Video amatir yang ditayangkan di televisi Israel menunjukkan tersangka pelaku penyerangan berlari di jalan raya dan ambruk ke tanah setelah dia ditembak.

Kementerian Kesehatan Palestina kemudian mengkonfirmasi bahwa Mohammad Souf (18) dari desa terdekat Hares adalah pelaku penyerangan yang terbunuh.

Juru bicara militer Israel Ran Kochav mengatakan kepada Kan Radio bahwa Souf memegang izin untuk bekerja di pemukiman itu. Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi penguasa Gaza, kelompok militan Hamas, menyebutnya sebagai “pahlawan”.

Di beberapa tempat di Jalur Gaza yang diblokade, para pendukung Hamas membagikan permen untuk merayakan serangan itu.

Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengirim ucapan belasungkawa kepada keluarga mereka yang tewas dalam serangan itu dan mengatakan Israel memerangi teror tanpa henti dan kekuatan penuh.

“Pasukan keamanan kami bekerja sepanjang waktu untuk melindungi warga Israel dan merusak infrastruktur teror di mana-mana, setiap saat,” katanya.

Lonjakan kekerasan Israel-Palestina tahun ini di Tepi Barat dan Yerusalem timur telah menewaskan sedikitnya 25 orang di pihak Israel dan lebih dari 130 warga Palestina, menjadikan 2022 sebagai yang paling mematikan sejak 2006.

Israel mengatakan serangan penangkapan hampir setiap malam di Tepi Barat – yang dimulai setelah serangan Palestina menewaskan 19 warga Israel musim semi lalu – diperlukan untuk membongkar jaringan militan pada saat pasukan keamanan Palestina tidak mampu atau tidak mau melakukannya.

Orang-orang Palestina mengatakan serangan itu merusak pasukan keamanan mereka dan bertujuan untuk memperkuat pendudukan terbuka Israel selama 55 tahun atas tanah yang mereka inginkan untuk negara harapan mereka.

Ratusan warga Palestina telah ditangkap dalam serangan semacam itu, dengan banyak yang ditempatkan dalam apa yang disebut penahanan administratif, yang memungkinkan Israel menahan mereka tanpa pengadilan atau tuduhan.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967, bersama dengan Yerusalem timur dan Jalur Gaza. Orang-orang Palestina mencari wilayah-wilayah itu untuk negara merdeka yang mereka harapkan. (arrahmah/jpost)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close