Gelombang Covid-19 China Bikin Takut Warga Dunia, ini Penyebabnya - Konten Islam
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Gelombang Covid-19 China Bikin Takut Warga Dunia, ini Penyebabnya

 

KONTENISLAM.COM - Tiongkok mengalami lonjakan besar kasus covid-19 setelah bertahun-tahun pembatasan garis keras dicabut.

Semakin banyak negara khawatir tentang kurangnya data dan transparansi seputar wabah Tiongkok. Inilah mengapa hal itu memicu kekhawatiran:

Beijing telah mengakui skala wabah telah menjadi ‘mustahil’ untuk dilacak setelah berakhirnya pengujian massal wajib bulan lalu.
Komisi Kesehatan Nasional telah berhenti menerbitkan statistik infeksi dan kematian nasional setiap hari.

Tanggung jawab itu telah dialihkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok (CDC), yang hanya akan menerbitkan angka sebulan sekali setelah Tiongkok menurunkan protokol manajemen penyakitnya pada 8 Januari.

Negeri Tirai Bambu hanya melaporkan 15 kematian akibat covid-19 sejak mulai melonggarkan pembatasan pada 7 Desember, tak lama setelah itu mempersempit kriteria pencatatan kematian akibat virus.

Hal ini memicu kekhawatiran bahwa gelombang infeksi tidak tercermin secara akurat dalam statistik resmi.

Pihak berwenang mengakui minggu lalu bahwa skala data yang dikumpulkan "jauh lebih kecil" daripada ketika tes PCR massal wajib dilakukan.

Pejabat CDC Yin Wenwu mengatakan, pihak berwenang sekarang sedang mengumpulkan data dari survei rumah sakit dan pemerintah daerah serta volume panggilan darurat dan penjualan obat demam, yang akan "mengisi kekurangan dalam pelaporan kami".

Rumah sakit dan krematorium Tiongkok sedang berjuang dengan masuknya pasien dan jenazah, dengan daerah pedesaan yang sangat terpukul.

Beberapa negara termasuk Amerika Serikat, Australia, dan Kanada pekan lalu mengatakan mereka memberlakukan pembatasan pengujian pada kedatangan dari China karena kurangnya transparansi data infeksi.

Perkiraan sedikit demi sedikit
Bulan lalu, beberapa otoritas lokal dan regional mulai membagikan perkiraan total infeksi harian karena skala wabah masih belum jelas.
Pejabat kesehatan di provinsi pesisir kaya Zhejiang percaya satu juta penduduk terinfeksi setiap hari minggu lalu. Kota Quzhou dan Zhoushan mengatakan setidaknya 30 persen populasi telah tertular virus tersebut.

Kota pesisir timur Qingdao juga memperkirakan sekitar 500.000 kasus baru setiap hari dan pusat manufaktur selatan Dongguan memperkirakan hingga 300.000.

Pejabat di Provinsi Hainan pada Jumat memperkirakan tingkat infeksi di sana telah melampaui 50 persen.

Tetapi pejabat tinggi kesehatan Wu Zunyou mengatakan pada hari Kamis bahwa puncak telah berlalu di kota-kota Beijing, Chengdu dan Tianjin, dengan provinsi Guangdong -,yang paling padat penduduknya di negara itu,- mengatakan hal yang sama pada Minggu.

Pakar penyakit menular Shanghai, Zhang Wenhong mengatakan, kepada media pemerintah bahwa kota besar itu mungkin telah memasuki periode puncaknya pada 22 Desember, dengan perkiraan 10 juta penduduk telah tertular covid-19.

Catatan yang bocor dari pertemuan pejabat kesehatan bulan lalu mengungkapkan bahwa mereka yakin 250 juta orang telah terinfeksi di seluruh China dalam 20 hari pertama bulan Desember.

Model infeksi independen memberikan gambaran yang suram. Peneliti Hong Kong University memperkirakan hampir satu juta orang Tiongkok akan mati musim dingin ini sebagai akibat dari keterbukaan.

Dan firma analisis risiko kesehatan Airfinity memperkirakan 11.000 kematian dan 1,8 juta infeksi per hari, dengan total 1,7 juta kematian pada akhir April.

Varian baru?
Banyak negara menyebutkan kekhawatiran atas potensi varian baru sebagai alasan untuk menyaring kedatangan orang Tiongkok untuk Covid. Tapi belum ada bukti varian baru yang muncul dari gelombang saat ini.
 
Pejabat tinggi CDC Xu Wenbo mengatakan bulan lalu bahwa Tiongkok sedang mengembangkan basis data genetik nasional sampel covid-19 yang berasal dari pengawasan rumah sakit yang akan membantu melacak mutasi.

Pakar kesehatan Tiongkok mengatakan, dalam beberapa hari terakhir bahwa subvarian Omicron BA.5.2 dan BF.7 paling umum di Beijing, sebagai tanggapan atas kekhawatiran publik bahwa varian Delta mungkin masih beredar.

Mereka mengatakan Omicron juga tetap menjadi jenis yang paling dominan di Shanghai.

Di banyak negara Barat, galur ini telah diambil alih oleh subvarian XBB dan BQ yang lebih mudah menular, yang belum dominan di Negeri Tirai Bambu.

Beijing telah mengirimkan 384 sampel Omicron dalam sebulan terakhir ke database online global GISAID, menurut situs webnya.

Tetapi jumlah total pengajuan negara ke database, pada 1.308, dikerdilkan oleh negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Kamboja, dan Senegal.

“Sampel terbaru dari Tiongkok semuanya sangat mirip dengan varian yang beredar secara global yang terlihat antara Juli dan Desember,” kata GISAID, Jumat 30 Desember 2022.

Ahli virologi Hong Kong University Jin Dong-yan mengatakan, pada podcast independen bulan lalu bahwa orang tidak perlu takut dengan risiko varian baru yang lebih mematikan di Tiongkok.

"Banyak tempat di seluruh dunia telah mengalami (infeksi skala besar) tetapi varian yang lebih mematikan atau patogen tidak muncul setelahnya," kata Jin.

"Aku tidak mengatakan bahwa munculnya strain (yang lebih mematikan) sama sekali tidak mungkin, tetapi kemungkinannya sangat kecil,” pungkasnya.

Sumber: lawjustice
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam
close