MANUVER GOLKAR MENGGAET EMIL - KONTEN ISLAM
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

MANUVER GOLKAR MENGGAET EMIL

 

KONTENISLAM.COM - Gubernur Jawa Barat, Muhammad Ridwan Kamil, telah sah menjadi kader Partai Golkar. Pria yang akrab disapa Kang Emil itu diumumkan langsung oleh Ketua Umum Airlangga Hartarto di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta Barat, Rabu (18/1/2023).

Ketum Golkar Airlangga Hartarto yang mengumumkan secara resmi sahnya Kang Emil menjadi kader Partai Golkar, sekaligus memberikan jas berwarna kuning yang merupakan bagian dari peresmian tersebut.

"Pertemuan sore hari ini ini menjadi istimewa karena secara resmi Pak Ridwan Kamil masuk ke Partai Golkar," kata Airlangga Hartarto saat konferensi pers di DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu (18/1/2023).

Airlangga mengatakan Ridwan Kamil telah resmi menjadi kader Partai Golkar karena telah memakai jas warna kuning. Selain itu, dia menyebut Ridwan Kamil juga sudah mendapatkan Kartu Tanda Anggota atau KTA.

"Masuknya Pak Ridwan Kamil ke partai Golkar ini ditandai dengan sudah diberikan kartu tanda anggota, dan Pak Ridwan Kamil sudah menggunakan jas kuning," ucapnya.

Tak hanya itu saja, Kang Emil juga diberikan tugas khusus oleh Airlangga setelah resmi menjadi kader Partai Golkar. Ia ditugaskan untuk menggalang pemilih dan memenangkan Golkar pada Pemilu 2024 mendatang.

Airlangga Hartarto meminta Ridwan Kamil memperkuat posisi Golkar di Jawa Barat. Dia menyebut Ridwan Kamil harus berusaha meningkatkan suara Golkar di 2024.

"Pada saat sekarang posisi Partai Golkar di Jawa Barat cukup bagus, sehingga dengan adanya tambahan politisi Jawa Barat terkemuka, Gubernur Jawa Barat ini akan lengkapi tim Partai Golkar," ucapnya.

Airlangga Hartarto membeberkan alasan partainya menerima Ridwan Kamil sebagai kader. Dia menyebut selain terbuka untuk semua pihak, Ridwan Kamil juga dinilai memenuhi kriteria yang dicari oleh Golkar.

"Partai Golkar merasa Pak Emil selaku tokoh masyarakat memenuhi kriteria yang selama ini diemban oleh Golkar dan secara ideologis tidak berbeda karena selama ini sudah bekerja untuk kesejahteraan rakyat, dan saya sendiri selama menangani COVID juga bekerja sama dengan Pak Emil, jadi cara kerjanya saya sudah kenal juga," ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian itu.

RK Diberi Posisi Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar

Untuk menjalankan tugas khusus tersebut, Kang Emil juga diberikan posisi spesial di Partai Golkar. Ia langsung ditunjuk menjadi wakil ketua umum (waketum) bidang penggalangan pemilih.

"Saya sebenarnya tidak meminta, yang penting terserah Pak Airlangga, tapi Pak Airlangga berbaik hati menempatkan saya posisinya wakil ketua umum di penggalangan pemilih dan co chair Bappilu," kata Ridwan Kamil di DPP Golkar, Jakarta Barat, Rabu (18/1/2023).

Kang Emil menyatakan akan menuruti semua keputusan Golkar. Termasuk, menarasikan Airlangga sebagai capres Golkar. "Dan saya fatsun terhadap keputusan organisasi maka ke mana-mana keputusan partai terkait Pak Airlangga sebagai capres pun itu akan saya narasikan ke mana-mana," tutur nya.

Di sisi lain, Kang Emil pun mengungkapkan alasan dirinya memilih Partai Golkar. Ia mengungkap Partai Golkar merupakan partai Pancasilais yang terbuka bagi siapapun.

"Pertama, Partai Golkar itu sangat kuat sebagai simbol partai tengah, partai yang Pancasilais, partai yang terbuka, sehingga ini yang menjadi sebuah minat saya," katanya.

Ridwan Kamil memuji Golkar secara historis yang menurutnya diisi oleh individu-individu berkualitas. 
"Kedua juga sejarah panjang Golkar menunjukkan institusi ini sangat terhormat, sehingga besar kecilnya, maju mundurnya memang oleh individu-individunya, maka jika individu-individu ini berkualitas, maka yang diuntungkan adalah Indonesia. Karena parpol akan ambil keputusan keputusan yang menjadi hajat hidup kita," imbuhnya.

Ridwan Kamil mengaku memiliki hubungan personal yang baik dengan Ketum Golkar Airlangga Hartarto. Dia menganggap hubungannya dengan Airlangga tak melulu soal hitung-hitungan sebagai rekan berkarier politik, melainkan juga sosok yang berempati.

"Ketiga, hubungan komunikasi dengan Pak Airlangga sangat sangat baik. Banyak hal-hal di luar yang dia pahami kami sering diskusi, urusan ekonomi sebagai kapasitas beliau di kabinet, juga hal-hal personal," katanya.

"Waktu saya ada musibah beliau datang lebih dari sekali menyampaikan simpati, bagi saya itu kemanusiawian, kehumanisan Pak Airlangga yang sangat saya apresiasi. Jadi dalam politik tidak semua matematik, ada hal-hal kemanusiaan yang tertunjukkan oleh Pak Airlangga," imbuhnya.

Lebih lanjut, Ridwan Kamil mengatakan dirinya cocok dengan Golkar yang menurutnya terus membangun kekaryaan. Dengan berbagai pertimbangan tersebut, dia memutuskan hari ini resmi berjaket kuning.

"Kemudian Partai Golkar, saya baca sejarahnya, dan konsisten sampai hari ini selalu fokus membangun, membangun kekaryaan, progresif. Nah itu mah saya banget kira-kira gitu ya, saya orangnya nggak bisa diam, inginnya membangun, membereskan yang semrawut, meluruskan yang bengkok dengan ikhtiar ikhtiar dan saya lihat sejarahnya membuktikan itu," kata Ridwan Kamil.

"Dengan pertimbangan-pertimbangan tadi dan mendapat restu lahir batin dari keluarga, datanglah hari ini, per hari ini sudah berjaket kuning dan dapat KTA," ungkapnya.

Peluang RK Cawapres

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto angkat bicara soal peluang Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjadi calon wakil presiden (cawapres) di Pilpres 2024. Menurut Airlangga, Ridwan Kamil akan diberikan peran strategis menyosong Pilpres 2024, meskipun Airlangga tidak menyebutkan cawapres.

"Partai Golkar welcome terhadap tokoh masyarakat termasuk Kang Emil yang kita buktikan diberikan peran yang cukup strategis," ujar Airlangga usai penyerahan kartu tanda anggota (KTA) Partai Golkar kepada Ridwan Kamil di Kantor DPP Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Slipi, Jakarta Barat, Rabu (18/1/2023).

Airlangga menegaskan Golkar merupakan partai terbuka dan inklusif terhadap tokoh-tokoh potensial untuk maju pilpres. Salah satu buktinya dengan menerima Ridwan Kamil menjadi kader dan mendapatkan jabatan sebagai Waketum Partai Golkar.

"Ini komitmen Partai Golkar yang sifatnya inklusif. Inklusif untuk melibatkan partai lain dan inklusif juga untuk tokoh masyarakat yang ingin gabung dengan Partai Golkar dan hari ini kita buktikan bahwa Partai Golkar welcome terhadap tokoh masyarakat," ungkap Airlangga.

Airlangga juga menyinggung soal peluang Ridwan Kamil diusung oleh Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) bentukan Golkar, PAN dan PPP. Airlangga mengaskan, KIB sudah memiliki mekanisme tersendiri dalam menentukan pasangan capres-cawapres 2024.

"Untuk KIB, kita ada mekanisme tersendiri, jadi tentu masih ada berproses, KIB kita masih akan mengundang partai lain," kata Airlangga.

Dalam kesempatan itu, Ridwan Kamil menyatakan mendukung Airlangga menjadi capres di Pilpres 2024. Hal ini disampaikan Ridwan usai resmi menjadi kader partai berlambang berlambang pohon beringin tersebut.

"Tadi sudah jelas Partai Golkar sudah memutuskan untuk mengusung Pak Airlangga di Pilpres, karena saya anggota Partai Golkar ya artinya saya harus mengamankan itu (pencapresan Airlangga)," ujar Ridwan Kamil.

Kang Emil, sapaan akrabnya, mengatakan, dukungan kepada Airlangga nyapres merupakan bentuk ketaatan kepada aturan dan kebijakan partai. Munas Golkar telah memutuskan Airlangga sebagai Capres 2024.

"Kalau sudah masuk organisasi artinya taat pada aturan dan keputusan organisasi," tegas Kang Emil.

Bahkan, Kang Emil menyatakan akan melakukan langkah-langkah nyata dengan berbagai kreativitas untuk memenangkan Airlangga di Pilpres 2024. Dia pun meminta masyarakat menantikan langkahnya untuk memenangkan Golkar dan Airlangga.

(Sumber: Detikcom, Beritasatu)
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam
close