Mengenal HAARP, Proyek "Senjata" AS yang Dituding Sebabkan Gempa Turki-Suriah

 

KONTENISLAM.COM - Gempa dengan magnitudo 7,8 mengguncang wilayah Turki dan Suriah pada Senin Februari 2023. 

Korban jiwa akibat gempa tersebut mencapai lebih dari 19 ribu orang di kedua negara.

Gempa dahsyat itu diyakini disebabkan fenomena geologis dan pergerakan lempeng bumi. 

Meski begitu, ada pula teori yang mengaitkan gempa dengan proyek pemerintah Amerika Serikat (AS).

Para penganut teori konspirasi garis keras banyak mengaitkan bencana yang terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk gempa di Turki dan Suriah, dengan High-frequency Active Auroral Research Program (HAARP) yang dijalankan AS.

Melansir Daily Pakistan, HAARP atau dalam Program Penelitian Auroral Aktif Frekuensi Tinggi, merupakan proyek AS yang mempelajari atmosfer bagian atas dengan menggunakan pemancar radio berbasis di Alaska.

Situsweb HAARP menyebutkan, proyek tersebut mempelajari sifat dan perilaku ionosfer, yang membentang kira-kira 50 mil hingga 400 mil di atas permukaan bumi, tepat di tepi ruang angkasa. 

Bersamaan dengan atmosfer atas yang netral, ionosfer membentuk batas antara atmosfer bawah Bumi dan ruang hampa udara.

Meskipun proyek ini tak pernah menanggapi klaim gempa, mereka pernah membahas teori manipulasi cuaca.

“Klaim dalam artikel Gaia tentang kemampuan HAARP untuk menyebabkan bencana alam atau mengendalikan perilaku manusia adalah salah,” kata Ddirektur Lembaga Geofisika di University of Alaska Fairbanks, Robert McCoy.

Ini bukan kali pertama HAARP disalahkan atas bencana oleh para ahli teori konspirasi. 

Sebelumnya, HAARP diklaim menyebabkan gempa Haiti pada 2010, gempa bumi dan tsunami Chile pada 2010, dan gempa bumi dan tsunami Jepang pada 2011. 

Selain itu, HAARP dikaitkan dengan longsor besar di Filipina yang menewaskan lebih dari seribu orang pada 2006.

Penyebab Gempa Turki

Para peneliti menyebutkan penyebab dari gempa yang terjadi di tenggara Turki dan utara Suriah bersumber dari lempengan bebatuan yang solid yang bergerak secara berlawanan sepanjang garis vertikal patahannya.

Hal ini menyebabkan tekanan hingga salah satu lempeng tergelincir dan bergerak secara horisontal. 

Akibatnya, gerakan tersebut melepaskan jumlah tekanan luar biasa yang menyebabkan gempa dahsyat. [okezone]

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com | Folow Threads: https://www.threads.net/@kontenislam

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close