Pendeta Ternama Kristen Pastor Hilarion Heagy Masuk Islam, 'Seperti Pulang Kembali Ke Rumah' - KONTEN ISLAM

Pendeta Ternama Kristen Pastor Hilarion Heagy Masuk Islam, 'Seperti Pulang Kembali Ke Rumah'

 

KONTENISLAM.COM - Pendeta Kristen yang terkenal Pastor Hilarion Heagy, yang lahir dan besar di California dan sekarang tinggal di Amerika Serikat, masuk Islam.

Dia yang kini berganti nama menjadi Said Abdul Latif menuliskan perjalanannya masuk Islam di blog pada 27 Desember 2022.

Di antara para pengikutnya, Pastor Hilarion Heagy, seorang pendeta Amerika yang dulunya adalah seorang biarawan Ortodoks Rusia, sangat menghargai kesabaran, kebaikan, dan kesuciannya.

Mantan Pendeta Kristen, yang baru-baru ini mengumumkan rencana untuk mendirikan Biara Kristen Timur di California itu mengklaim bahwa kepindahannya ke Islam sebenarnya adalah "kembali ke Islam" dan merasa "seperti pulang ke rumah" setelah membuat pengumuman tersebut.

Dia menulis:

Dan itu benar-benar seperti "pulang ke rumah". Keyakinan asal muasal kita. Karena Al-Qur’an menyatakan bahwa kita menyembah Allah saja dan tunduk kepadanya bahkan sebelum kita lahir. Bunyinya:

“Dan 'ingatlah' ketika Tuhanmu mengeluarkan dari keturunan anak Adam keturunan mereka dan menyuruh mereka bersaksi tentang diri mereka sendiri. ˹Allah bertanya,˺ “Bukankah Aku Tuhanmu?” Mereka menjawab, “Ya, benar! Kami bersaksi.” ˹Dia memperingatkan,˺ “Sekarang kamu tidak punya hak untuk mengatakan pada Hari Penghakiman, ‘Kami tidak mengetahui hal ini.’”—Qur’an (7:172)

Dia mengatakan sebenarnya benih Islam sudah dia rasakan sejak 20 tahun lalu, namun ia menyatakan benar-benar menerima Islam ketika ia mengumumkannya.

Sekarang dia meninggalkan dan menanggalkan masa lalunya sebagai Pastor, dan memulai perjalanan baru, tanpa membawa apa-apa (duniawi), hanya berbekal keyakinan pada Allah.

Dia merasakan sambutan hangat dari komunitas Islam.

"Maka mulailah langkah kecil pertama saya ke dalam Ummah. Tiba kembali ke timur tanpa rumah. Sedikit uang. Hanya mobil Ford lamaku, setumpuk buku, dan pakaian di punggungku. Hampir tidak tahu bahasa Arab.

Namun, kehangatan dan keramahtamahan yang saya saksikan dan terima dari komunitas Muslim sangatlah fenomenal. Belum pernah saya mengalami keramahan seperti itu.

Masa depan, bagi saya, tidak pasti. Lompatan ke dalam kegelapan selalu dilakukan dengan beberapa kecemasan.

Namun, saya merasakan kedamaian seperti itu. Sebuah kesenangan. Kelegaan. Ketertarikan saya terhadap Islam selama dua puluh tahun akhirnya membawa saya pulang. Sekarang mulailah pekerjaan masuk lebih dalam ke dalam iman. Sebuah pembelajaran yang lebih dalam. Cinta untuk Agama. Cinta untuk ummat. Cinta untuk Nabi ﷺ.

Ini adalah langkah pertama dalam perjalanan tak berujung kembali kepada Tuhan. 

Subhanallah."

*****

Berikut tulisan lengkapnya... 

Heading East (Menuju Timur)

Oleh: Said Abdul Latif

Melanjutkan pemikiran saya yang sedang berlangsung sebagai pendeta menjadi Muslim.
Sudah sekitar satu setengah bulan sejak saya memulai perjalanan saya di jalan timur dari California, namun rasanya sudah seperti seumur hidup. Setelah puluhan tahun merasa tertarik pada Islam dalam berbagai tingkatan, saya akhirnya memutuskan untuk mengambil risiko. Namun, agar hal ini terjadi, diperlukan perpindahan fisik dan teratur, karena saya tinggal di biara Katolik. Seseorang tidak bisa begitu saja menjadi pendeta dan biarawan di depan umum, dan seorang Muslim secara pribadi. Selama lebih dari satu tahun, ini adalah situasinya - setidaknya semakin meningkat dalam pikiran pribadi saya. Sekarang, saya harus melangkah ke tempat yang tidak diketahui. Tidak ada jaring pengaman. Percaya saja pada Tuhan.

Untuk memulai hidup baru saya sebagai seorang Muslim, saya merasa penting untuk kembali ke timur - untuk pulang - ke tempat di mana perjalanan saya ke dalam Islam dimulai sekitar dua puluh tahun yang lalu di sebuah pusat Islam kecil di sebuah kota universitas di sabuk karat dari Appalachia. (Appalachia adalah istilah yang digunakan untuk menyebut kawasan budaya Amerika Serikat Timur yang membentang dari Southern Tier di negara bagian New York hingga wilayah utara Alabama, Mississippi, dan Georgia -red).

Saya teringat kata-kata T.S. Eliot dalam Empat Kuartetnya:

Dengan gambar Cinta ini dan suara Panggilan ini

Kami tidak akan berhenti dari eksplorasi
Dan akhir dari semua penjelajahan kami
Akan tiba di tempat kita memulai
Dan mengetahui tempat itu untuk pertama kalinya.

Jadi saya pulang.

Saya mengemasi mobil truk (Ford tua) saya di California dengan semua barang duniawi saya, yang tidak lebih dari dua lusin kotak buku dan beberapa foto, ikon, dan kertas. Saat fajar, saya berjalan melewati kapel biara tempat para biarawan berdoa Matins. Nyanyian mereka terangkat ke udara pegunungan California yang sejuk dan menyapa matahari terbit di Timur.

Maka mulailah perjalanan saya kembali ke rumah dan ke Ummah. Butuh waktu lima hari di seluruh bentangan luas Amerika. Di atas Sierra, melalui keindahan luar biasa Nevada, ke pegunungan megah Salt Lake City, melalui negeri koboi Wyoming yang sepi, dan langsung ke jantung Midwest. Mushaf Al-Qur'an di dasbor saya memimpin jalan.

Ini benar-benar pertama kalinya saya mengemudi di seluruh negeri. Saya mengambil I-80, yang secara historis menelusuri Lincoln Highway lama, serta bagian dari jalur lama Oregon dan California. Menyaksikan jam demi jam dan hari demi hari dari lanskap yang terkadang terjal, terkadang tandus melewati saya - di hamparan tanah liar yang luas dan di bawah langit biru yang tak berujung - pikiran saya tertuju pada semua pemukim dan perintis asli yang menantang unsur-unsur dan bahaya serta penyakit untuk menjelajah ke hal yang tidak diketahui - mempertaruhkan nyawa mereka sendiri dan mencari jalan keluar ke Barat untuk mencari… sesuatu. Harta benda. Kebebasan. Yang Maha Kuasa. Tanah Perjanjian California. Cara hidup yang lebih baik — untuk diri mereka sendiri dan untuk anak-anak mereka.

Manifest Destiny through the Wild West adalah inti dari imajinasi Amerika. Jiwa Amerika. Dengan berani maju dan mengikuti (mereka sering merasakan) Tangan Tuhan. Takdir bekerja dalam ruang dan waktu. Gagasan pendirian suatu bangsa.

Dan inilah saya. Kembali ke Timur. Kembali ke asal. Kembali ke Awal. Kembali ke Rumahku. 'Identitas asli' saya.

La ilaha illa 'llah, Muhammadun-Rasulullah.

Ini adalah lompatan ke hal yang tidak saya ketahui. Perjalanan ke alam liar. Seperti yang Tuhan katakan kepada Abraham di Tanak: "Tinggalkan negaramu, kerabatmu, dan keluarga ayahmu, dan pergilah ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu." Sebagai pendeta paruh baya yang lebih muda, hidup saya sampai saat ini sudah ditentukan. Saya memiliki karir yang 'menjanjikan' sebagai seorang pendeta. Saya sangat disukai. Berpendidikan baik. Semuanya, bagaimanapun juga, berjalan 'benar'. Namun keyakinan batin saya telah berubah. Dewasa? Mungkin. Tapi benih yang ditanam bertahun-tahun yang lalu telah mekar penuh.

La ilaha illa 'llah, Muhammadun-Rasulullah.

Saya benar-benar tidak punya pilihan. “Siapapun yang Allah beri petunjuk, tidak ada yang bisa menyesatkan… dan siapa pun yang diberi petunjuk oleh Allah, baginya tidak ada yang tersesat.”

Dan itu benar-benar seperti "pulang ke rumah". Keyakinan asal saya. Karena Al-Qur’an menyatakan bahwa kita menyembah Allah saja dan tunduk kepadanya bahkan sebelum kita lahir. Bunyinya:

"(Ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan dari tulang punggung anak cucu Adam, keturunan mereka dan Allah mengambil kesaksiannya terhadap diri mereka sendiri (seraya berfirman), “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab, “Betul (Engkau Tuhan kami), kami bersaksi.” ˹Dia memperingatkan,˺ “Sekarang kamu tidak punya hak untuk mengatakan pada Hari Penghakiman, ‘Kami tidak mengetahui hal ini.’”—Qur’an (7:172)

Karena alasan inilah para mualaf sering tidak berbicara banyak tentang 'konversi' seperti mereka berbicara tentang 'kembali' ke Islam — keyakinan asli kita. Proses pengembalian yang lama.

Maka mulailah langkah kecil pertama saya ke dalam Ummah. Tiba kembali ke timur tanpa rumah. Sedikit uang. Hanya Ford lamaku, setumpuk buku, dan pakaian di punggungku. Hampir tidak tahu bahasa Arab.

Namun, kehangatan dan keramahtamahan yang saya saksikan dan terima dari komunitas Muslim sangatlah fenomenal. Belum pernah saya mengalami keramahan seperti itu.

Masa depan, bagi saya, tidak pasti. Lompatan ke dalam kegelapan selalu dilakukan dengan beberapa kecemasan.

Namun, saya merasakan kedamaian seperti itu. Sebuah kesenangan. Kelegaan. Ketertarikan saya terhadap Islam selama dua puluh tahun akhirnya membawa saya pulang. Sekarang mulailah pekerjaan masuk lebih dalam ke dalam iman. Sebuah pembelajaran yang lebih dalam. Cinta untuk Agama. Cinta untuk ummat. Cinta untuk Nabi ﷺ.

Ini adalah langkah pertama dalam perjalanan tak berujung kembali kepada Tuhan. 

Subhanallah.

(Link: https://medium.com/@SaidAbdulLatif/heading-east-601e802a0fca)
Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam
close