Harun Masiku Dikabarkan Jadi Marbot Masjid di Malaysia, Ini Kata KPK

 

KONTENISLAM.COM - Mantan kader PDI Perjuangan ( PDIP),  Harun Masiku dikabarkan menjadi marbot di salah satu masjid di Malaysia.

Ia dikabarkan sebagai petugas yang mengurus masjid, mulai dari menyapu hingga mengepel masjid untuk bertahan hidup.

Namun informasi itu belum diketahui oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Harun diduga menyuap Komisioner Pemilihan Umum (KPU) RI Wahyu Setiawan dengan uang Rp 600 juta.

Suap diberikan agar ia bisa menjadi anggota DPR melalui skema pergantian antar waktu (PAW).

"Nah itu juga informasi belum kami dengar," kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata saat ditemui awak media di Gedung Merah Putih, Jakarta Selatan, Kamis (2/3/2023).

Selebihnya, Alex mengatakan, KPK akan terus mencari keberadaan nama-nama yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO), termasuk Harun.

Menurut dia, satu per satu buron itu berhasil ditangkap KPK.

Saat ini, lembaga antirasuah masih memburu tiga DPO, termasuk  Harun Masiku.

Dua orang lainnya adalah Paulus Tannos yang telah berganti nama menjadi Tahian Po Tjhin (TPT).

Paulus merupakan salah satu tersangka dalam kasus megakorupsi e-KTP. Ia tercatat sebagai Direktur Utama PT Sandipala Arthaputra.

Paulus sempat terdeteksi di Thailand. Namun, KPK gagal menangkap buron tersebut karena red notice dari Interpol terlambat terbit.

Lain lagi buron lainnya yang bernama Kirana Kotama selaku terduga penyuap Kepala Divisi Perbendaharaan PT PAL Indonesia, Arif Cahyana, serta Direktur Desain dan Teknologi, merangkap Direktur PT PAL Indonesia, Saeful Anwar.

Menurut Alex, berdarkan informasi terakhir yang KPK dapatkan, Kirana Kotama berada di Amerika Serikat.

KPK juga menyatakan telah berkomunikasi dengan pihak Interpol untuk memburu Kirana Kotama.

"Informasi terakhir di Amerika yang bersangkutan. Itu menyangkut kasus PAL. Sudah kita komunikasikan dengan Interpol," ujar Alex.

Berbeda dengan Harun dan Paulus Thannos, kabar Kirana Kotama sudah lama tidak terdengar.

"Informasi terakhir kalau enggak salah di Amerika. Tentu kami akan bekerja sama dengan pihak berwenang," kata Alex. [tribunnews]

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close