Peringatkan Potensi Konflik Hebat, Menlu Qin Gang: Menekan China Tidak Akan Membuat Amerika Hebat

Peringatkan Potensi Konflik Hebat, Menlu Qin Gang: Menekan China Tidak Akan Membuat Amerika Hebat 

[ KONTENISLAM.COM ] Menteri Luar Negeri (Menlu) China Qin Gang mengatakan hubungan China-Amerika Serikat (AS) telah "menyimpang secara serius" sambil memperingatkan potensi konflik.

"Penahanan dan penindasan tidak akan membuat Amerika hebat. Itu tidak akan menghentikan peremajaan China," terang Qin Gang, dikutip BBC.

Qin, mantan duta besar China untuk AS, mengadakan konferensi pers pertamanya sebagai menteri luar negeri pada Selasa (7/3/2023).

"Itu [AS] menganggap China sebagai saingan utamanya dan tantangan geopolitik yang paling penting. Ini seperti kancing pertama yang salah," kata Qin, berbicara di sela-sela pertemuan tahunan parlemen China di Beijing.

Menteri luar negeri menanggapi pertanyaan tentang apakah hubungan China-AS yang sehat masih mungkin terjadi karena perbedaan antara negara-negara berkembang.

Menurut dia, AS menyerukan untuk membangun "pagar", tetapi apa yang benar-benar diinginkannya adalah agar China tidak membalas dengan kata-kata atau tindakan ketika diprovokasi.

Dia merujuk pada komentar Presiden AS Joe Biden bulan lalu bahwa AS akan bersaing sepenuhnya dengan China tetapi [sedang] tidak mencari konflik.

"Jika AS tidak mengerem dan terus mengaum di jalan yang salah, tidak ada pagar pembatas yang dapat menghentikan penggelinciran dan penggulingan, dan itu pasti akan jatuh ke dalam konflik dan konfrontasi. Siapa yang akan menanggung malapetakanya konsekuensi?,” lanjutnya.

Dia juga mengatakan krisis diplomatik yang disebabkan oleh insiden balon dapat dihindari tetapi AS bertindak dengan "praduga bersalah".
Seperti diketahui, masalah balon mata-mata telah meningkatkan ketegangan antara negara adidaya meskipun ada upaya baru-baru ini untuk meningkatkan hubungan.

Washington sebelumnya menggambarkan balon mata-mata yang dicurigai sebagai "pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan AS". Beijing mengakui benda itu milik mereka, tetapi mengatakan itu adalah pesawat sipil yang terlempar keluar jalur.

Hubungan kedua negara memburuk selama pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump, yang melancarkan perang dagang melawan China pada 2018. Kedua negara adidaya itu terus bentrok dalam berbagai masalah, termasuk Taiwan, militerisasi China di Laut China Selatan, dan asal mula Covid.

Komentar Qin mengikuti teguran langsung yang tidak biasa dari Presiden China Xi Jinping terhadap AS pada Senin (6/3/2023).

Xi mengatakan negara-negara Barat yang dipimpin oleh AS telah menerapkan penahanan, pengepungan, dan penindasan menyeluruh terhadap China dan bahwa ini membawa "tantangan berat" bagi negara tersebut.

Pada Selasa (7/3/2023), Qin mengatakan "tangan tak terlihat" mendorong krisis Ukraina tetapi tidak menyebutkan nama negara atau individu mana pun. Dia menegaskan kembali bahwa China tidak memberikan senjata ke kedua sisi perang Rusia-Ukraina dan menyerukan pembicaraan damai untuk dilanjutkan.

Namun, dia bertanya: "Mengapa AS menuntut agar China menahan diri untuk tidak memasok senjata ke Rusia ketika AS menjual senjata ke Taiwan?"
Dia mengatakan krisis Ukraina telah mencapai titik kritis.

"Entah gencatan senjata akan menghentikan perang, memulihkan perdamaian dan memulai penyelesaian politik, atau mengobarkan api, memperluas krisis dan menyeretnya ke jurang kehilangan kendali,” ujarnya.

Qin, 56, diangkat sebagai menteri luar negeri China pada Desember 2022 dan merupakan salah satu orang termuda yang ditunjuk untuk jabatan ini dalam sejarah negara itu. Dia menggantikan Wang Yi, yang dipromosikan ke politbiro Partai Komunis yang berkuasa pada bulan Oktober tahun itu.

Qin yang merupakan pembantu tepercaya Presiden China Xi Jinping, dikenal sebagai diplomat yang berbicara keras.

Sumber: okezone

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close