Mahfud soal Hanya Tangani Kasus Viral: Kalau Ndak Viral Kita Engga Tahu



KONTENISLAM.COM - Menko Polhukam Mahfud MD mengungkap alasannya terlibat dalam kasus-kasus yang viral di media sosial. Mahfud belakangan kerap menyoroti sejumlah kasus yang viral salah satunya perkara KDRT yang terjadi di Depok, Jawa Barat.

Kasus KDRT itu melibatkan suami istri bernama Bani Bayumi dan Putri Balqis. Keduanya ditetapkan sebagai tersangka, namun hanya si istri yang ditahan. Perkara ini awalnya ditangani Polres Depok, namun tak lama setelah viral kasusnya diambil alih Polda Metro Jaya.

Rupanya penarikan kasus ke Polda Metro ada peran Mahfud. Setelah tahu kasus itu viral, Mahfud menelepon Kapolda Metro Irjen Karyoto. Kasus itu kemudian ditangani Polda Metro Jaya.

Dalam acara Dialog Kebangsaan di Institut FIlsafat dan Teknologi Kreatif Ledalero, Selasa (30/5), Mahfud mengungkap alasannya kerap terlibat di kasus yang viral.

"Pak, hanya tangani yang viral? ya, kalau ndak viral ndak tahu, dari mana tahunya kalau ndak viral? kalau ndak viral sudah tangani di masing-masing polsek, polres, Kejari, Kejati kan udah ditangani," kata Mahfud.

Menurutnya, kasus yang viral berarti ada masalah dalam penanganannya. Makanya ia memberikan perhatian terhadap kasus itu.

"Yang aneh yang viral itu, dan macet itu ya saya turun," ujar Mahfud.

Ia lalu mencontohkan kasus Nurhayati yang merupakan pelapor kasus dugaan korupsi APBDes Citemu, tapi ditetapkan sebagai tersangka. Penetapan tersangka Nurhayati dilakukan setelah polisi menerima petunjuk dari jaksa untuk memeriksa mantan bendahara Desa Citemu itu.

Dalam perkara ini, Nurhayati diduga menyalurkan dana sebanyak 16 kali dalam kurun waktu tahun 2018 hingga tahun 2021. Perbuatannya dinilai turut memperkaya Supriyadi.

"Orang ditahan diperiksa polisi, udah memenuhi syarat kejaksaan, saya katakan itu salah. Baru melapor korupsi kan tidak tahu. Saya pertemukan kabareskrim, jampidsus bebas," ungkap Mahfud.

Nurhayati akhirnya bebas dari proses hukum setelah Kejaksaan mengeluarkan Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (SKP2).

Sumber: kumparan

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com | Folow Threads: https://www.threads.net/@kontenislam

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close