Kesian PDIP.... ibarat jatoh ketimpa tangga, ditinggal Jokowi, ditinggal massa PPP 😁



[KONTENISLAM.COM]  Sudah pasti capres yang diusung PDIP Ganjar Pranowo tidak mendapat dukungan dari Jokowi. Perang pernyataan dan gertakan pun sudah mewarnai.

EHHH... ibarat jatoh ketimpa tangga, setelah ditinggal Jokowi, ditinggal pula oleh massa arus bawah PPP 😁

Politisi Senior PPP: 90% Massa PPP Mendukung Pasangan Anies-Muhaimin

Hasil survei Poltracking Indonesia pada 28 Oktober-3 November 2023 lalu yang dirilis pada Jumat, 10 November 2023 kemarin, menunjukkan pemilih PPP lebih banyak mendukung pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dibanding dua pasangan lainnya.

Yaitu, sebanyak 38,5 persen. Sementara yang memilih Ganjar Pranowo-Mahfud MD dan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka sama-sama 28,2 persen.

Politikus senior PPP Habil Marati menepis temuan lembaga survei pimpinan Hanta Yuda AR tersebut. Karena dukungan massa partai berlambang Ka'bah ke pasangan dengan akronim AMIN ini jauh di atas itu.

"Yang benar itu 90 persen ke AMIN," jelasnya, Minggu, 12 November 2023.

Besarnya dukungan ini karena PPP memiliki keterkaitan sejarah dan personal dengan kedua figur tersebut. Mantan Bendahara Umum DPP PPP ini menjelaskan Muhaimin merupakan cicit KH Bisri Syamsuri (1887-1980).
Ketika menjadi Ketua Majelis Syuro PPP, Kiai Bisri yang mengusulkan bahkan memperjuangkan agar Ka'bah menjadi lambang PPP pada saat partai yang merupakan fusi dari partai-partai Islam ini berdiri tahun 1973. Karena saat itu penggunaan lambang Ka'bah ini sempat ditentang rezim Orde Baru.

"Kiai Bisri ini orang yang bermimpi agar PPP menggunakan lambang Ka'bah melalui istikharah di Makkah," jelasnya.

Meski pada tahun 1984 setelah kembali melalui tekanan dari pemerintah saat itu, lambang PPP akhirnya diganti menjadi bintang. Setelah Orde Baru tumbang, kembali ke lambang Ka'bah.

Tidak hanya Muhaimin, lanjut Habil Marati, Anies Baswedan juga memiliki ikatan historis dengan partai yang saat ini dipimpin oleh Muhamad Mardiono tersebut. Kakek (AR Baswedan) dan bapak (Rasyid Baswedan) dari mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga pendukung PPP pada masanya.

"Jadi mereka berdua itu juga PPP. Kalau ada orang PPP tidak mendukung pasangan AMIN, berarti dia itu penumpang gelap di PPP," tegasnya.

Di samping keterkaitan historis dan emosional, lanjutnya, dukungan massa PPP kepada capres-cawapres yang diusung Koalisi Perubahan ini juga karena faktor rekam jejak, kapabilitas, dan gagasan keduanya lebih baik dibanding pasangan lainnya.

"Itu tadi kita bicara keterkaitan dengan partai. Sementara kualitas, kapabilitas, serta gagasan perubahan itu, pasangan AMIN ini cocok dengan kebutuhan masyarakat saat ini," tandasnya.

Karena itu, Ketua Umum Forum Kabah Membangun (FKM), simpul relawan AMIN dari kalangan PPP ini, menegaskan dukungan masyarakat di lapangan kepada AMIN ini sangat kuat, jauh berbeda dengan temuan-temuan lembaga survei. Bahkan dia optimistis duet Anies-Muhaimin akan menang satu putaran.

"Karena kita melihat fakta di lapangan. Ini saja saya sekarang di Surabaya ini," tandasnya.

Sebagaimana diketahui, PPP sendiri secara resmi mengusung pasangan Ganjar-Mahfud MD.

(Kumparan)

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close