Ketua BEM UI Mengaku Keluarga Diintimidasi, Diduga Terkait Protes MK

Ketua BEM UI Melki Sedek Huang mengatakan ibunya di Pontianak didatangi orang yang mengaku petugas TNI dan Polri dan bertanya soal aktivitas Melki.

[KONTENISLAM.COM]  Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) Melki Sedek Huang mengaku mendapat intimidasi, termasuk keluarganya di Pontianak, Kalimantan Barat.

Ia menduga intimidasi tersebut bertalian dengan gerakan mahasiswa soal putusan Mahkamah Konstitusi (MK) terkait syarat minimal batas usia capres-cawapres.

Sejak awal menjalani kepengurusan BEM UI di 2023, Melki mengaku ia dan sejumlah mahasiswa lainnya kerap mendapat serangan-serangan digital maupun teror dalam berbagai bentuk.

Kendati demikian, intensitasnya kian tinggi sejak hiruk pikuk putusan MK yang dipimpin ipar Presiden Joko Widodo, Anwar Usman.

"Saya tidak tahu apapun motifnya, tapi saya punya keyakinan bahwa ini cukup bertalian erat dengan kondisi sosial politik yang hari ini sedang mengudara yang salah satunya adalah tentang hiruk pikuk putusan MK tersebut," kata Melki saat dihubungi, Rabu (8/11).

Melki menyebut keluarganya di Pontianak, Kalimantan Barat juga didatangi oleh sejumlah pihak yang mengaku sebagai aparat keamanan beberapa minggu lalu.

Melki menyebut pihak itu tidak menyebutkan asal satuannya. Mereka hanya mengaku sebagai aparat.

"Paling parah Ibu saya di rumah Pontianak, didatangin sama orang berseragam TNI sama Polisi. Ditanya-tanyainlah kebiasaan Melki di rumah dulu ngapain, ibu saya itu kalau balik ke rumah pernah balik malam enggak, balik jam berapa. Ya menanyakan kebiasaan orang-orang di rumah," tutur dia.

Selain itu, Melki juga mengaku mendapat kabar dari gurunya di SMA Negeri 1 Pontianak bahwa ada orang yang bertanya kebiasaannya ketika bersekolah. Hingga saat ini, Melki belum melaporkan kejadian teror tersebut kepada pihak kepolisian.

"Sampai sekarang masih wait and see sih," imbuhnya.

Teror tersebut, kata Melki, telah dibicarakan di dalam internal BEM UI.

CNNIndonesia.com telah berupaya menghubungi Kapolda Kalbar Irjen Pipit Rismanto terkait klaim Melki tersebut. Namun hingga berita ini ditayangkan yang bersangkutan belum memberikan tanggapan.

Kapendam XII Tanjungpura Kolonel Inf Ade Rizal Muharram mengaku belum mendapat informasi soal dugaan teror aparat terhadap keluarga Melki di Pontianak. Dia berkata akan segera mengabarkan bila sudah mendapat informasi soal dugaan peristiwa tersebut.

"Saya cari tahu dulu," kata Ade kepada CNNIndonesia.com, Rabu malam.

MK telah memutus syarat minimal usia capres-cawapres yang semula 40 tahun menjadi 40 tahun atau pernah/sedang menduduki jabatan yang dipilih lewat pemilu termasuk pilkada.

Putusan itu akhirnya membuka pintu bagi Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka yang masih berusia 40 tahun untuk maju di Pilpres 2024.

Sumber: cnnindonesia

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close