Sandiwara Politik Para Penghianat

Sandiwara Politik Para Penghianat

[KONTENISLAM.COM]  ALIH-ALIH mengembalikan KTA PDIP, Bobby Afif Nasution (Banas), Walikota Medan, menantu Presiden Joko Widodo (Jokowi) justru menggelar deklarasi. Relawan yang diberi nama Barisan Pengusaha Pejuang (Bapepe) mendeklarasikan dukungannya terhadap pasangan Prabowo Subianto- Gibran Rakabuming Raka (Prabu) di Pilpres 2024. Banas yang didapuk menjadi ketua relawan tersebut, memimpin deklarasi, dan dihadiri langsung oleh Prabowo di Djakarta Theater, Jakarta, Rabu (8/11/2023). Banas mengatakan Bapepe bertekad mewujudkan Indonesia Emas 2045, bersama Prabowo yang peduli terhadap peran anak muda di Indonesia dan dibuktikan dengan memilih Gibran sebagai pasangan.

Sebelumnya, DPP PDIP meminta Banas untuk segera mengembalikan KTA PDIP paling lambat dalam dua tiga hari pasca pernyataan dukungan terbuka Banas kepada Prabu. Banas menyatakan mendukung Prabu di acara peletakan batu pertama Pembangunan patung Jokowi di Kabupaten Karo Sumatera Utara, Sabtu (4/11/2023). Banas menyebut dukungannya kepada Prabu sesuai permintaan relawannya yang telah menyatakan dukungan kepada Prabu. Pada pemanggilan tersebut, Ketua Bidang Kehormatan DPP PDIP, Komarudin Watubun menyatakan bahwa Banas tetap ingin bersama PDIP ( tidak mundur), meski mendukung Prabu. Namun Komarudin menyatakan bahwa kader PDIP tidak boleh bermain dua atau tiga kaki, semua harus taat pada keputusan partai.

Sebagai kader PDIP yang patuh dan taat kepada AD/ART dan Peraturan Partai, kami sangat menyesalkan sikap ‘lunak’ PDIP kepada anak dan menantu Jokowi. “DPP hanya berani memberi sanksi  tegas kepada kader biasa, yang bukan darah biru (anak, menantu, dan cucu presiden). Kalau kader yang punya kuasa, dan darah biru, sanksi diberi sesuai selera, dan keinginan penguasa. Padahal tidak ada alasan menunda pemecatan Gibran dan Banas (sekalipun anak dan menantu presiden). Sebab setiap kali PDIP memperlakukan kader sebagai anak emas, maka saat yang sama  PDIP pasti memperlakukan kader lain sebagai anak tiri. Maka DPP PDIP tidak perlu ragu untuk segera memecat para penghianat PDIP”.

Sejak PDIP memberi karpet merah kepada Gibran dan Banas, maka sejak saat itu banyak kader yang menjadi korban. Ada kader yang dipecat, ada juga kader yang mimpinya dibunuh demi putra mahkota dan menantu Jokowi. Mereka yang dipecat dan dibunuh mimpinya oleh PDIP adalah para kader yang telah puluhan tahun berjuang untuk membesarkan PDIP. Mereka adalah kader- kader yang berjuang dan bertahan saat PDIP (PDI) masih kecil, dan dikucilkan di masa pemerintahan mantan mertua Prabowo. Namun harus pasrah dipecat karena PDIP  memberi karpet merah pada anak- anak ingusan ( istilah Panda Nababan) untuk menjadi walikota.

PDIP Move On: Jokowi dan Keluarganya Masa Lalu

Sebagai Kader PDIP, kami meminta DPP PDIP segera menuntaskan masalah keanggotaan Gibran dan Banas dengan pemecatan seperti yang dilakukan kepada Budiman Sudjatmiko, Murad Ismail, Akhyar Nasution, Alm. Rudolf Pardede, Rustriningsih. Jika DPP PDIP berani memecat ketua- ketua PAC PDIP di Medan yang dituduh tidak mendukung Banas di Pilkada Kota Medan Tahun 2020, maka DPP PDIP seharusnya lebih tegas, dan berani memecat Gibran dan Banas. Sebab jika kader yang jelas- jelas telah berkhianat tidak segera dipecat, maka akan menjadi preseden buruk bagi kader- kader lain. “ Kader- kader lain juga akan bermain dua dan tiga kaki, jika Gibran dan Banas tidak segera dipecat!”.

Selain pemecatan kepada Gibran dan Banas, DPP PDIP juga diminta dengan tegas menyatakan berhenti mendukung Gibran dan Banas dalam jabatan walikota Solo dan Medan yang masih tersisa. Demikian juga dengan Pilkada Serentak 2024, DPP PDIP diminta untuk tidak akan mengusung dan mendukung Gibran (jika kalah Pilpres) dan Banas. DPP PDIP harus menunjukkan konsistensi menegakkan atauran partai, sehingga PDIP memiliki kewibawaan. “PDIP tidak pernah meninggalkan anak dan menantu Jokowi, mereka lah yang meninggalkan PDIP. Jika anak dan menantu Jokowi tidak butuh PDIP, maka tidak ada alasan PDIP untuk membujuk dan mempertahankan, serta berharap mereka akan kembali”.

Dari peristiwa ini DPP PDIP hendaknya belajar bahwa dalam mengelola partai harus jujur, fair, dan terbuka, serta tidak diskriminatif. Perlakuan istimewa kepada kader tertentu atas latar belakang dan pertimbangan apapun (terutama kekuasaan dan uang) tidak dibenarkan, sebab hal tersebut adalah diskriminasi. Kekuatan PDIP ada pada kesetiaan dan kesungguhannya mengurus rakyat, bukan karena kedekatannya dengan kekuasaan. Jika PDIP ingin menang hattrick Pemilu 2024 (Pileg dan Pilpres), maka PDIP harus  move on, lupakan Jokowi dan keluarganya. Jika dengan Jokowi, PDIP pernah menang bersama, maka tanpa Jokowi juga PDIP pasti bisa menang. PDIP kembalilah menjadi partai wong cilik, yang sungguh- sungguh siap menangis dan tertawa bersama rakyat!

Sutrisno Pangaribuan
Kader PDIP, Presidium GaMa Centre

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close