Tulis Surat Terbuka Kritik Jokowi, Sowan pada Mustofa Bisri, Goenawan Mohamad Mengaku Cemas dengan Kebohongan Penguasa

Image

[KONTENISLAM.COM]  Banyaknya kebohongan-kebohongan yang disampaikan oleh penguasa salah satu alasan budayawan sekaligus pendiri Majalah Tempo, Goenawan Mohamad ikut bersama tokoh nasional lainnya bersilaturahmi ke kediaman KH Ahmad Mustofa Bisri atau dikenal dengan panggilang Gus Mus di Leteh, Rembang, Jawa Tengah, Minggu (12/11/2023).

"Pertama banyak sekali kebohongan yang juga diucapkan oleh presiden dan orang-orang lainnya," kata Goenawan Mohamad, dalam siaran pers, Minggu (12/11). Bukan hanya soal kebohongan, Goenawan juga tidak melihat adanya keikhlasan.

Sebab, ia menilai dari kesetiaan, suara hingga kedudukan pun bisa dibeli di negara ini. Ia mengkhawatirkan itu berpengaruh pada kepercayaan masyarakat. Menurutnya, negara bisa selesai apabila masyarakat sudah tidak percaya lagi.

"Kalau masyarakat kehilangan saling percaya sudah selesai, kami ingin itu tercegah setidaknya di kalangan yang sedikit kelihatannya banyak pengaruhnya," ujarnya.

Sowannya dengan sejumlah tokoh bangsa lainnya ke Rembang dengan semangat menumbuhkan kepercayaan masyarakat kembali. Menurutnya, negara bisa selesai apabila masyarakat sudah tidak percaya lagi.

"Kalau masyarakat kehilangan saling percaya sudah selesai, kami ingin itu tercegah setidaknya di kalangan yang sedikit kelihatannya banyak pengaruhnya," ujarnya. Bukan hanya itu, Goenawan juga melihat situasi menjelang Pemilu dan Pilpres 2024 yang malah mencemaskan.

Putusan MK tersebut membuat putra sulung Presiden Joko Widodo atau Jokowi, Gibran Rakabuming Raka bisa mendaftar sebagai cawapres. Goenawan menyebut Jokowi orang yang sedang digoda kekuasaan.

"Tapi di tahun 2023, saya diingatkan kearifan klasik, bahwa seorang pemimpin yang dipuja dan dipuji adalah seorang manusia yang digoda. Kekuasaan dan pujian itu madat bagi orang yang di atas tahta, dan orang gampang mencandu kepadanya," ujarnya.

Paling mengecewakan Goenawan adalah keputusan Jokowi yang memberi fasilitas dan dukungan yang membuatnya jadi sama dengan Mantan Presiden Soeharto. "Dan dengan sedih saya menyaksikan bahwa Jokowi juga terkena madat itu.

Ia tak mudah lagi dikritik: ia tak mendengarkan saran-saran akal sehat misalnya agar membangun ibukota baru tanpa tergesa-gesa. Ide baik itu akan berantakan jika tak direalisasikan dengan seksama.

Yang terakhir, Presiden Jokowi — sebagaimana saya temukan sedikit demi sedikit — melakukan apa yang dilakukan Suharto: memberi perlakuan istimewa bagi anak-anaknya," ujarnya.


Sumber: tvOne

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close