Agenda Tersembunyi Zionis, Segera Usir Massal Warga Palestina ke Mesir, dan Tak Akan Bisa Kembali


 
[KONTENISLAM.COM]  Warga Palestina semakin di ujung tanduk, mereka diperkirakan akan terusir dari kampung halaman mereka.

Pasukan Israel atau IDF telah mempersiapkan pengusiran besar-besaran ke Mesir dan tidak mungkin akan bisa kembali ke Gaza.

Kepala Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) Philippe Lazzarini mengatakan rencana Israel ini ditolak oleh sejumlah negara termasuk Amerika Serikat.

"Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa negara anggota, termasuk AS, dengan tegas menolak pemindahan paksa warga Gaza keluar dari Jalur Gaza," tulis kepala Philippe Lazzarini pada hari Sabtu di sebuah opini Los Angeles Times pada Sabtu (9/12/2023).

"Tetapi perkembangan yang kita saksikan menunjukkan adanya upaya untuk memindahkan warga Palestina ke Mesir, terlepas dari apakah mereka tinggal di sana atau dimukimkan kembali di tempat lain."

Juru bicara Kementerian Pertahanan Israel membantah tuduhan Lazzarini, dan mengatakan bahwa Yerusalem Barat tidak pernah memiliki rencana untuk mendorong warga Gaza ke Mesir.

Namun, dua anggota parlemen Israel bulan lalu menulis di kolom editorial Wall Street Journal bahwa mereka ingin melihat negara-negara di seluruh dunia menyambut pengungsi Gaza yang memilih untuk pindah.

Perang Israel-Hamas telah menyebabkan lebih dari 1,8 juta warga Gaza meninggalkan rumah mereka, yang merupakan pengungsian paksa terbesar warga Palestina sejak tahun 1948, kata Lazzarini.

Hampir 18.000 orang tewas di Gaza, dan sebuah penelitian di Israel menemukan bahwa 61 persen orang yang tewas dalam serangan udara IDF adalah warga sipil.

Perang dimulai ketika Hamas melancarkan serangan mendadak terhadap desa-desa Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera ratusan orang kembali ke Gaza.

Korban warga Palestina termasuk lebih dari 270 orang yang berlindung di fasilitas UNRWA pada saat mereka terbunuh.

Lazzarini mengatakan banyak dari tempat perlindungan tersebut berada di wilayah tengah dan selatan Gaza yang dianggap lebih aman dibandingkan wilayah utara, yang menjadi fokus utama kampanye pemboman Israel.

"Kenyataan yang menyedihkan adalah warga Gaza tidak aman di mana pun: tidak di rumah, tidak di rumah sakit, tidak di bawah bendera PBB, tidak di utara, tengah, atau selatan," tambahnya.

Para penyintas kini terkepung dan bersembunyi di "daerah kecil" di Gaza selatan, dekat perbatasan Mesir, kata Lazzarini. Banyak orang hanya mempunyai satu pilihan: meninggalkan daerah kantong Palestina.

"Dilihat dari diskusi kebijakan dan kemanusiaan yang sedang berlangsung, sulit dipercaya bahwa warga Palestina di Gaza yang mengungsi hari ini akan diizinkan –atau bahkan bersedia– untuk kembali ke rumah mereka yang hancur dalam waktu dekat," kata pejabat PBB tersebut.

Jika jalan ini terus berlanjut, yang mengarah pada apa yang oleh banyak orang disebut sebagai Nakba kedua, Gaza tidak akan lagi menjadi tanah bagi warga Palestina."

Dikutip dari Russia Today, Resolusi Dewan Keamanan PBB yang akan menjadi perantara gencatan senjata di Gaza diveto oleh AS pada hari Jumat.

Pemerintahan Presiden Joe Biden mengklaim bahwa AS melakukan lebih banyak upaya dibandingkan negara lain dalam membantu warga sipil di Gaza, namun juga membantu upaya perang Israel.

Jajak pendapat CBS News yang dirilis pada hari Minggu menemukan bahwa hanya 20% warga Amerika yang percaya bahwa Biden lebih mungkin mewujudkan penyelesaian konflik secara damai.

Lazzarini mengatakan warga sipil digunakan sebagai pion dalam perang, dimana Hamas menyerahkan semua tanggung jawab atas kesejahteraan mereka kepada PBB dan Israel menerapkan "hukuman kolektif" pada lebih dari dua juta orang di Gaza.

Pasokan kemanusiaan yang "sedikit" yang diizinkan Israel masuk ke wilayah kantong tersebut hanya memberikan sedikit bantuan, tambahnya.

"Pemboman dan pengepungan yang ketat sekali lagi menciptakan kondisi yang tidak memungkinkan untuk bertahan hidup," kata Lazzarini. "Perampasan bantuan kemanusiaan adalah kunci dari rencana ini. Setelah kehancuran di utara, kehancuran di selatan terus berlanjut, kecuali kali ini, orang-orang tidak punya tempat tujuan

Sumber: Tribunnews

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close