19 Kejahatan Israel di Gaza - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

19 Kejahatan Israel di Gaza


KONTENISLAM.COM
⭕ Siaran pers yang dikeluarkan oleh Kantor Media Pemerintah Palestina di Gaza (25/2/2024):

Pendudukan “Israel” melakukan 19 jenis kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan yang melanggar hukum internasional terhadap warga sipil Palestina, sebagai kejahatan tersendiri, yang sekaligus merupakan pilar kejahatan genosida yang dilakukannya selama agresi terhadap Jalur Gaza hampir lima bulan yang lalu, dan kejahatan yang paling penting dapat disoroti. Sebagai berikut:

🔘 Pertama: Kejahatan terhadap orang:

1. Pembunuhan yang disengaja: Pendudukan “Israel” membunuh 30.000 warga sipil, yang sebagian besar adalah anak-anak dan perempuan, yang merupakan 72% dari total syuhada, baik melalui serangan yang disengaja terhadap warga sipil dalam kapasitas mereka atau tanpa mereka melakukan tindakan apa pun dalam hal dalam permusuhan, atau melalui melakukan kejahatan Eksekusi di luar lingkup hukum dan peradilan.

2. Penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi: Pendudukan “Israel” menangkap 2.600 tahanan dan tahanan, dan terdapat kesaksian yang membenarkan praktik penyiksaan yang dilakukan pendudukan terhadap para tahanan yang ditahan ini, serta perlakuan kejam, tidak manusiawi dan merendahkan martabat mereka.

3. Deportasi atau pemindahan paksa: Pendudukan “Israel” memaksa 2 juta warga Palestina untuk pindah secara paksa dan wajib dari rumah dan wilayah tempat tinggal mereka.

4. Penyanderaan: Pendudukan “Israel” menyandera ratusan warga sebagai perisai manusia selama agresi, terutama di lingkungan Al-Zaytoun, Sheikh Radwan, Al-Nasr, kamp Al-Maghazi, dan wilayah barat Gaza.

5. Serangan terhadap warga sipil atau sasaran sipil: Pendudukan “Israel” jelas melakukan ratusan ribu operasi pengeboman terhadap warga sipil dan sasaran sipil, terutama terhadap rumah sakit, sekolah, masjid, gereja, dan berbagai asosiasi sipil.

6. Penyerangan terhadap martabat manusia: Pendudukan “Israel” menyerang martabat manusia, perempuan, dan anak-anak ribuan kali, melucuti pakaian mereka, memaksa mereka telanjang, memindahkan mereka dengan cara yang merendahkan martabat ke wilayah perbatasan, dan mempermalukan mereka.

7. Kelaparan sebagai metode perang: Pendudukan “Israel” telah mempraktikkan kelaparan sejak awal perang genosida, khususnya di Kegubernuran Utara dan Gaza, dengan melakukan pengepungan ketat terhadap seluruh penduduk Jalur Gaza, dan terus-menerus merampas hak-hak mereka. mereka dari bahan-bahan yang sangat diperlukan untuk kelangsungan hidup mereka, seperti mencegah masuknya makanan dan perbekalan bantuan, menembaki bus yang hendak mengantarkan makanan, dan membunuh puluhan warga yang sedang dalam perjalanan untuk mendapatkan makanan dan bantuan.

8. Penggunaan senjata secara ilegal dan penggunaan senjata yang dilarang secara internasional: Pendudukan “Israel” menjatuhkan 70.000 ton bahan peledak ke rumah-rumah persembunyian sipil di Jalur Gaza, dan memusnahkan seluruh kawasan pemukiman dengan membombardir mereka dengan rudal dan senjata ilegal, termasuk apa yang dikenal sebagai bom bodoh, selain kegunaannya, untuk fosfor putih, senjata termal, dan rudal cluster dan flechette terhadap Palestina.
9. Kejahatan penghilangan paksa: Pasukan pendudukan secara sewenang-wenang menangkap ribuan warga Palestina dari Jalur Gaza, yang sejauh ini diperkirakan berjumlah 2.600 orang, dan jumlah tersebut kemungkinan akan meningkat, dan kemudian menolak memberikan informasi apa pun tentang nasib dan keberadaan mereka dengan tujuan untuk merampas perlindungan hukum mereka untuk jangka waktu yang paling lama.

🔘 Kedua: Kejahatan terhadap objek sipil yang dilindungi:

10. Penghancuran kota, desa, dan bangunan pendidikan, ilmu pengetahuan, dan keagamaan secara acak dan disengaja: Pendudukan “Israel” menghancurkan lebih dari 500 masjid dan gereja, lebih dari 300 universitas dan sekolah, lebih dari 360.000 unit perumahan sipil, lebih dari 31 rumah sakit, dan puluhan pusat sipil penting.

11. Penjarahan properti publik atau pribadi: Pendudukan “Israel” mencuri lebih dari 300 juta shekel, yang merupakan nilai uang, emas, perhiasan, dan properti berharga yang dicuri dari warga negara selama pengungsian atau penangkapan, atau dari rumah mereka, dan dari lembaga-lembaga Palestina, dan banyak media mengakui hal ini.” "Israel".

12. Menargetkan dan menghancurkan kekayaan budaya dan monumen bersejarah: Pendudukan “Israel” menghancurkan lebih dari 200 situs budaya, warisan dan arkeologi yang berusia berabad-abad dan puluhan tahun lebih tua dari pendudukan, beberapa di antaranya berusia 1.400 tahun dan 800 tahun.

13. Menargetkan rumah sakit dan unit medis: Pendudukan Israel dengan sengaja mengarahkan serangan militer terhadap rumah sakit dan unit kesehatan di seluruh wilayah Jalur Gaza, untuk menghilangkan peluang bagi warga Palestina untuk bertahan hidup, dan dengan sengaja menyebabkan penderitaan parah dan kerusakan serius pada kesehatan warga Palestina. Akibat serangan ini, 31 dari 35 rumah sakit tidak dapat beroperasi.

🔘 Ketiga: Kejahatan terhadap keadilan:

14. Perubahan ilegal dalam hukum dasar negara yang diduduki: Pendudukan “Israel” melanggar semua hukum Palestina, dan berupaya mengubahnya dengan melanggar hukum internasional.

15. Penyerangan terhadap kru bantuan kemanusiaan: Pendudukan “Israel” melakukan pelanggaran yang mengerikan, pembunuhan, pembakaran, perusakan, dan penargetan terhadap kru kemanusiaan internasional dan lokal, dan juga menyerang banyak konvoi bantuan yang membawa institusi dan pasokan makanan untuk warga sipil.

🔘 Keempat: Kejahatan lainnya:

16. Penangkapan sewenang-wenang terhadap tahanan dan tahanan Palestina serta perampasan jaminan peradilan yang adil: dan penerapan hukum “pejuang yang melanggar hukum” terhadap banyak dari mereka, yang merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional.

17. Memata-matai: Pendudukan “Israel” jelas-jelas melakukan tindakan mata-mata sepanjang waktu terhadap warga sipil dan semua institusi dengan cara yang ilegal dan tidak bermoral.

18. Pengkhianatan: Pendudukan “Israel” telah melakukan pengkhianatan ribuan kali terhadap warga sipil dan anak-anak, yang paling sering dilakukan adalah menyerukan warga sipil untuk pergi ke daerah aman, dan ketika mereka pergi ke daerah yang diklaim aman oleh pendudukan; Pendudukan mengebom dan membunuh mereka.

19. Penggunaan senjata terlarang: Pendudukan “Israel” menggunakan lusinan senjata yang dilarang dan dilarang secara internasional, yang paling sedikit adalah fosfor dan bom bodoh, karena digunakan terhadap anak-anak, perempuan dan warga sipil.

Kantor Media Pemerintah
Minggu, 25 Februari 2024

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close