Dianggap Nyinyir Karena Tanya Harga Beras, Ganjar Kena Sekakmat: Kalau 16 Persen, Itu Suara Bapak - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Dianggap Nyinyir Karena Tanya Harga Beras, Ganjar Kena Sekakmat: Kalau 16 Persen, Itu Suara Bapak

Dianggap Nyinyir Karena Tanya Harga Beras, Ganjar Kena Sekakmat: Kalau 16 Persen, Itu Suara Bapak

KONTENISLAM.COM - Calon presiden (capres) nomor urut 3, Ganjar Pranowo mendadak mendapatkan cibiran dari netizen di media sosial X atau Twitternya.

Hal tersebut bermula saat Ganjar mengunggah foto sedang di pasar dan menanyakan harga beras.

Di foto tersebut, terlihat Ganjar yang sedang mengenakan pakaian olahraga sambil menghampiri penjual sembako. "Harga beras di tempatmu berapa?," tulis Ganjar di akun X @ganjarpranowo, dikutip Sabtu (24/2/2024).
 
Diketahui, harga beras memang belakangan ini menhalami pelonjakan.

Apalagi ketersediaan beras juga menjadi hal yang mengkhawatirkan bagi masyarakat. Sontak unggahan Ganjar itu mendapatkan cibiran netizen karena dianggap nyinyir soal harga beras.

Netizen pun tampak kembali menyindir Ganjar dengan menyinggung perolehan suara sementara Ganjar di Pilpres 2024. "Harga Beras di tempat kami 16% - 17%," tulis netizen. "18.000 pak, kalo 16% kan suara bapak," tulis lainnya. "17%, eh 17rb mksdny," balas netizen. "Sekitar 16% pak," tulis lainnya.

"Nyindir apa mang pingin tau ya...17% atau 17 K," balas lainnya. Diberitakan sebelumnya, Harga beras naik menimbulkan polemik di tengah masyarakat, bahkan jadi perhatian para DPR hingga segelintir menteri.

Satu di antaranya, Menteri Keuangan RI (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati. Ia begitu mewaspadai kenaikan harga beras yang sudah mencapai 77 persen sejak awal tahun.  Bahkan, ia juga bocorkan dampak mengerikan kenaikan harga beras tersebut.   

Yakni, bisa berdampak inflasi di Indonesia. Meskipun dalam catatannya, inflasi Indonesia saat ini lebih rendah dibandingkan negara-negara maju lain.

"Kita juga waspada terhadap kenaikan harga beras bulanan yang mencapai 7,7 persen year to date, hingga tanggal 21 Februari telah mencapai rata-rata harga di Rp 15.175," ujar Sri Mulyani dalam Konferensi Pers APBN KiTa, Kamis (22/2/2024).

"Ini yang memberikan kontribusi terhadap inflasi volitile food di dalam headline inflasi kita," sambungnya.  

Selain itu, ia sebagai bendahara negara juga merinci, beberapa komoditas pangan lainnya yang mengalami kenaikan mulai dari cabai merah 17 persen persen.  Kemudian telur ayam naik 3,9 persen, daging ayam naik 2,2 persen hingga bawang putih naik 1,9 persen.

Sri Mulyani menyebut bahwa stabilisasi komoditas pangan ini perlu dijaga apalagi Indonesia akan memasuki bulan Ramadan beberapa bulan kedepan.

"Tentu ini menjadi tantangan menjelang Idul Fitri atau juga puasa Ramadan, maka volitile food harus bisa segera distabilkan agar headline inflation kita masih bisa terjaga rendah pada saat inflasi dunia dan negara maju juga mulai mengalami penurunan," ungkapnya.

Di sisi lain, Sri Mulyani menyatakan bahwa kondisi core inflation Indonesia masih tergolong rendah di 1,68 persen, sementara administered price inflasinya tercatat 1,74 persen. Sedangkan inflasi volatile food mencapai 7,2 persen.

"Pertumbuhan ekonomi tahun 2024 tentu akan terus kita jaga hingga sampai dengan Februari ini pun masih terlihat bahwa berbagai indikator menunjukkan adanya indikasi pertumbuhan yang masih bisa terjaga," pungkasnya

Sumber:  tvOne

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close