Gerakan Aksi Umat Melawan Jabar Tolak Kecurangan Pemilu 2024 dan Menuntut Pemakzulan Jokowi - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Gerakan Aksi Umat Melawan Jabar Tolak Kecurangan Pemilu 2024 dan Menuntut Pemakzulan Jokowi




KONTENISLAM.COM
Kegiatan aksi GAUM yang didukung oleh 40 ormas, komunitas dam haloqah melakukan aksi unjuk rasa didepan KPUD JABAR di jalan Garut (27/2/24). 

Dalam kegiatan aksi diawali dengan lagu Indonesia Raya sambutan dari Korlap Ustad Amin Bukhaeri dan Tokoh Jabar Dindin S Maolani, KH. Athian Ali kemudian dibacakan Pernyataan Sikap oleh HM Rizal Fadillah di KPUD

Beberapa Tokoh Agama, Purnawirawan, Tokoh Pergerakan s bergantian berorasi intinya menolak kecurangan Pemilu terutama Pilpres karena terjadi kecurangan secara Terstruktur, Sistimatis dan Masif. 

Menurut mereka para orator terjadi karena keberpihakan Presiden Jokowi untuk memenangkan putranya menjadi cawapres.

Pernyataan Sikap dan Dokumen laporan Kecurangan diserahkan kepada Komisioner KPUD Ummi Wahyuni.

Selanjutnya Aksi diteruskan dengan longmarch ke Kantor Bawaslu Jabar, sepanjang route yang dilalui diputarkan lagu perjuangan termasuk lagu yang sudah diplesetkan Pemilu telah menipu.

Sama dengan di KPUD di Kantor Bawaslu beberapa tokoh orasi kemudian dilakukan penyerahan dokumen pelaporan tentang kecurangan yang diterima oleh komisioner Bawaslu Jabar Zacky Muhammad Zam Zam

Berikut Pernyataan Sikap yang disampailan kepada KPUD dan Bawaslu Jabar sbb; 

Bahwa Pemilu khususnya Pilpres 2024 sebagaimana diduga sebelumnya ternyata sarat dengan kecurangan yang bersifat terstruktur, sistematis dan masif (TSM) sehingga hasil dan pemenang Pilpres dipastikan tidak sah atau patut dibatalkan.

Bahwa rekayasa dimulai dari Putusan MK yang meloloskan Gibran bin Jokowi menjadi Cawapres. Anak haram konstitusi dan anak haram demokrasi ini menjadi penyakit bangsa dan awal dari kekacauan Pilpres 2024.

Bahwa dilengkapi dengan perilaku Jokowi yang vulgar memihak kepada pasangan Prabowo Gibran, penggunaan fasilitas negara, penyimpangan dana Bansos, serta pengerahan instansi pemerintahan maupun aparat keamanan menjadi bukti telah terjadi kecurangan TSM. Film dokumenter “Dirty Vote” menjadi gambaran jelas agenda kecurangan yang brutal.

Bahwa keterlibatan kejahatan KPU dan KPUD dalam kecurangan adalah data pemilih yang tak lengkap sesuai e KTP, adanya 54 Juta DPT bermasalah serta tidak melakukan kalibrasi dan ISO 27001 terhadap aplikasi Sirekap. 

Penempatan server di luar negeri melalui Alibaba Cloud milik perusahaan China adalah pelanggaran UU tentang Perlindungan Data Pribadi.

Bahwa Petisi 100 bersama Tim Advokasi Poros Perlawanan Rakyat Semesta (Tappera) telah melaporkan kecurangan yang bersifat pidana yang dilakukan KPU dan jajarannya kepada Bawaslu melalui Gakumdu Bawaslu RI pada tanggal 18 Februari 2024.

Bahwa penodaan Pilpres 2024 tidak dapat dibiarkan dan harus dibongkar serta diselesaikan agar skandal demokrasi ini tidak menjadi kultur busuk yang dilegalisasi. Pengungkapan secara hukum dan politik patut untuk didukung.

Atas dasar hal-hal tersebut maka Gerakan Aksi Umat Melawan (GAUM) Jawa Barat Menyatakan Sikap sebagai berikut :

Pertama, menolak hasil Pemilu khususnya Pilpres 2024 yang dinilai rakyat telah terjadi kecurangan terstruktur, sistematis dan masif (TSM).

Kedua, menuntut pembatalan atau diskualifikasi pasangan Prabowo Gibran karena menjadi bagian utama dari agenda perbuatan curang penyelenggara Pemilu beserta jajaran terkait. Prabowo Gibran adalah pasangan haram konstitusi dan demokrasi. 

Ketiga, mendukung pelaporan pidana KPU oleh Petisi 100 dan Tim Advokasi Poros Perlawanan Rakyat Semesta (Tappera) kepada Gakumdu Bawaslu RI tanggal 18 Februari 2024 di Jakarta serta mendesak agar Laporan tersebut diproses dengan cepat.

Keempat, mendukung pengungkapan kecurangan TSM Pilpres 2024 yang akan dilakukan oleh DPR RI melalui penggunaan Hak Angket. Tekanan politik termasuk gerakan rakyat penting untuk dilakukan agar proses hukum berjalan dengan transparan dan berkeadilan.

Kelima, menuntut agar Jokowi dimakzulkan segera karena biang keladi dari kerusakan negeri dan peracunan demokrasi yang terjadi saat ini adalah Jokowi. Cawe cawe Jokowi merupakan deklarasi diri yang bisa dikategorikàn sebaĝai pengkhianat demokrasi yang tidaķ ubahnya juga sebaĝai Pengkhianat Bangsa

Demikian Pernyataan Sikap Gerakan Aksi Umat (GAUM) Jawa Barat atas Pemilu khususnya Pilpres 2024 yang sudah terbukti berlangsung curang dan melanggar hukum.

Kepada Allah SWT kita semua berharap dan bertanggungjawab.

Bandung, 27 Februari 2024

Gerakan Aksi Umat Melawan (GAUM)

Amin Bukhaeri/ Koordinator

Kika Purba/ Sekretaris

Aksi Penyampaian Pernyataan Sikap didukung dan disertai unras 40 Ormas, Komunitas dan Haloqah:

1. BP Petisi 100 Bandung 2. Forasli 3. KPI 4. KAMI JABAR 5. APP TNI 6. Jundullah ANNAS (JA) 7. BARKIN 8. Jawara Sunda 9. GERAK 10. GEBRAK 11. KAPPAK 12. FORMASI 13. APIB 14. ALINSAN 15. RELANIS 16. JASBIRU 17. BRIGADE08 18. BAKORSI 19. SIG4P 20. GARDA 21. GEMPAR 22. SRIKANDI 23. SEKBER JABAR 24. KOMANDAN 25. FANN 26. GBN 27. KAMI BANDUNG 28. AREKA 29. ABCenter Jabar 30. PRONIES JABAR 31. Pergerakan Rakyat Kab Bandung 32. BNKAB 24 JABAR 33. JARNAS PASUNDAN 34. GBC JABAR 35. JARNAS BERAKSI JABAR 36.Satrio Pamungkas Bandung 37. Ema2 Jabar Manis 38. ABRISATU 39.AREA 40. PRAMBOS
SumberSuaraNasional

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close