Kisah Bung Karno Minta Restu ke Raja Jayabaya Sebelum Proklamirkan Kemerdekaan Indonesia - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Kisah Bung Karno Minta Restu ke Raja Jayabaya Sebelum Proklamirkan Kemerdekaan Indonesia



KONTENISLAM.COM
Sang proklamator sekaligus presiden pertama Indonesia, Soekarno pernah mengunjungi Kediri untuk berziarah ke petilasan Raja Jayabaya.

Bung Karno mengunjungi tempat keramat itu dalam rangka Ngalab Berkah sebelum Proklamasi Kemerdekaan pada 17 Agustus 1945. Ia bahkan mengunjungi makam Raja Jayabaya sebanyak tiga kali.

“Sebelum memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, presiden pertama negara baru itu, Soekarno, dikabarkan berziarah tiga kali ke Pamuksan Sri Aji Jayabaya,” kata George Quinn dalam buku "Wali Berandal Tanah Jawa".

Menurut saksi mata, saat itu kunjungan terakhir Soekarno dilakukan hanya beberapa hari sebelum proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 dikumandangkan.

“Aku datang ke sini untuk minta restu Raja Jayabaya,” demikian Soekarno menjelaskan kepada rombongannya.

“Aku ingin kalian semua membantuku,” ujarnya.

Di situs Pamuksan Jayabaya, Bung Karno berdiam diri selama tujuh menit. Sebelum beranjak, Bung Karno kemudian berkata: ”Sudah direstui. Sekarang kita bisa pergi,” demikian dikutip dari "Wali Berandal Tanah Jawa".

Sebagian orang meyakini Pamuksan Sri Aji Jayabaya atau Joyoboyo di Desa Mamenang, Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri, sebagai tempat keramat. Sebagian orang pun mempercayai Raja Jayabaya tidak meninggal dunia melainkan moksa.

Sri Aji Jayabaya yang memerintah Kerajaan Panjalu atau Kediri selama 24 tahun (1135-1159) tersohor sebagai raja adil dan bijaksana. Saat masa pemerintahan Jayabaya, hukum benar-benar ditegakkan.

Dalam "Prahara Bumi Jawa Sejarah Bencana dan Jatuh Bangunnya Penguasa Jawa", Otto Sukatno CR menulis saat itu tidak ada orang yang dikurung sehingga penjara tidak diperlukan. Yang berlaku saat itu hanya hukuman denda. Mereka yang dinyatakan bersalah harus membayar denda dengan besaran yang ditentukan.

“Sementara bagi pencuri, perampok dan penyamun, dan tindak-tindak kejahatan besar lainnya, langsung mendapat hukuman mati".

Di masa pemerintahan Jayabaya, Kerajaan Panjalu atau Kediri dengan ibukota Dahanapura atau Daha, mencapai masa keemasannya. Jayabaya merupakan keturunan Raja Airlangga (1019-1042).

Dia merupakan raja ketiga Panjalu setelah Airlangga membelah Kerajaan Kahuripan menjadi Kerajaan Panjalu dan Jenggala.

Dengan kekuatan dan kebijakan yang dimiliki, Jayabaya berhasil menyatukan Panjalu dan Jenggala yang bertahun-tahun berseteru dalam perang saudara. Jayabaya juga termasyhur dengan ramalannya yang dikenal bernama Jangka Jayabaya.
Jangka Jayabaya disusun dalam bentuk tembang (macapat) dan gancaran (prosa) serta aforisma-aforisma singkat dan padat sehingga mudah dihafalkan. Dalam ramalannya, Jayabaya mengatakan Pulau Jawa terbagi atas tiga jaman besar, yakni jaman Kali Swara atau zaman permulaan yang lamanya 700 tahun matahari atau 721 berdasarkan hitungan tahun bulan.

Kemudian zaman Kaliyoga atau jaman pertengahan yang lamanya juga 700 tahun dan jaman Kali Sangsara atau jaman akhir yang lamanya juga 700 tahun terhitung sejak 1401 hingga 2100.

Selain tentang pembagian zaman di Pulau Jawa, Peneliti asing George Quinn dalam "Wali Berandal Tanah Jawa" menulis, terdapat dua bait ikonik dalam Jangka Jayabaya. “Tersembunyi dalam kedua bait itu, Soekarno pun tampil sekilas,” tulisnya.

Dalam bahasa Indonesia ramalan tersebut berbunyi: "Lalu Garuda Ngwangga akan berkuasa. Ibunya putri dari Bali. Dia akan berkuasa di tanah Jawa, bala tentaranya setan dan demit."

Garuda ditafsirkan sebagai burung garuda, lambang negara Republik Indonesia. Kemudian Ngwangga dianggap merujuk kepada Soekarno. Ngwangga merupakan nama lain dari Adipati Karna, tokoh pewayangan saudara Pandawa satu ibu beda ayah.

Penggantian nama Kusno sendiri menjadi Soekarno karena ayah Bung Karno terpikat dengan ketokohan Adipati Karna atau Karno. Penggantian nama itu berlangsung di Ndalem Pojok, Desa Pojok, Kecamatan Wates Kabupaten Kediri, saat Soekarno kecil sakit-sakitan.

Ibunda Bung Karno juga berasal dari Bali yang merujuk pada Soekarno. “Tentara setan dan dedemit mengacu pada tentara gerilyawan rakyat jelata Indonesia yang mengobarkan perjuangan sengit dan sukses untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia antara tahun 1945 dan 1949,” tulis George Quinn.

Entah kebetulan atau memang menjadi kenyataan, pada 17 Agustus 1945 di Jalan Pegangsaan Timur 56, Jakarta, Soekarno dan Mohammad Hatta kemudian memproklamasikan kemerdekaan Indonesia.

Sumber: okezone 

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close