Perundingan Paris: Israel setuju gencatan senjata 6 minggu, sambil menunggu persetujuan Hamas - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Perundingan Paris: Israel setuju gencatan senjata 6 minggu, sambil menunggu persetujuan Hamas


KONTENISLAM.COM
Di Paris, Israel dan mediator menyepakati garis besar kesepakatan penyanderaan, sambil menunggu persetujuan Hamas.

Pada saat yang sama, Israel meningkatkan rencana serangan Rafah.

Dilansir Times of Israel, para pejabat Israel tetap optimis terhadap prospek kesepakatan; Kerangka kerja tersebut mencakup gencatan senjata selama 6 minggu, pembebasan 35-40 sandera wanita, anak-anak, tentara wanita, orang tua, orang sakit.

Delegasi pejabat tinggi keamanan Israel kembali dari perundingan di Paris pada hari Sabtu (24/2/2024) ketika laporan menyebar tentang harapan yang semakin besar di Yerusalem bahwa kesepakatan pembebasan sandera baru dengan Hamas dapat dicapai.

Kabinet perang Israel melakukan pertemuan melalui telepon pada Sabtu malam untuk membahas “garis besar perjanjian” yang muncul, yang digambarkan oleh seorang pejabat Israel yang dikutip secara luas di media sebagai “dasar untuk membangun rencana dan prinsip-prinsip negosiasi.”

“Ada kemajuan yang signifikan dan dasar yang kuat untuk berdiskusi,” kata pejabat itu.

Pada saat yang sama, seorang pejabat Israel mengatakan kepada The Times of Israel bahwa meskipun ada optimisme di media Israel tentang kemungkinan tercapainya kesepakatan, delegasi tersebut sendiri lebih berhati-hati.

Pembicaraan di Paris diadakan antara perwakilan Israel, Amerika, Mesir dan Qatar yang telah bekerja selama berminggu-minggu untuk mencapai kesepakatan untuk membebaskan sandera dan menghentikan pertempuran. Namun, salah satu pihak penting yang tidak hadir dalam perundingan Paris adalah Hamas, dan masih harus dilihat bagaimana kelompok tersebut akan menanggapi proposal terbaru tersebut.

Pejabat senior Israel lainnya memperingatkan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa para perunding “masih jauh dari kesepakatan” namun mengakui bahwa Hamas telah “membatalkan beberapa tuntutannya.”

Seorang pejabat senior AS menyuarakan sentimen yang sama, mengatakan kepada situs berita Axios bahwa ada “beberapa kemajuan yang dicapai dalam perundingan penyanderaan di Paris pada hari Jumat, tetapi masih banyak cara yang harus dilakukan untuk mencapai kesepakatan.” Publikasi tersebut mencatat bahwa proses negosiasi rinciannya masih bergantung pada negosiator Qatar dan Mesir yang membuat Hamas menyetujui kerangka kerja yang dipresentasikan pada pembicaraan di Paris.

Ancaman serangan ke Rafah

Mempertahankan tekanan terhadap Hamas, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa kabinet akan bersidang minggu depan untuk menyetujui rencana serangan IDF di benteng terakhir Hamas di Gaza – kota Rafah di selatan. Ini, katanya, termasuk evakuasi warga sipil dari daerah tersebut. 

Sekutu global Israel telah menyuarakan keprihatinan mendalam atas dampak buruk yang dapat ditimbulkan oleh serangan tersebut, karena kota tersebut penuh dengan pengungsi sipil dari seluruh Jalur Gaza.

“Kami berupaya mencapai kerangka kerja lain untuk pembebasan sandera kami, serta penyelesaian penghapusan batalion Hamas di Rafah,” kata Netanyahu. “Itulah sebabnya saya mengirimkan delegasi ke Paris dan malam ini kita akan membahas langkah perundingan selanjutnya,” ujarnya.

Sumber mengatakan kepada Axios bahwa meskipun garis besar proposal tersebut mirip dengan kerangka sebelumnya, kerangka saat ini jauh lebih rinci.

Berbagai laporan mengindikasikan bahwa rencana tersebut mencakup pembebasan tahap pertama dari sekitar 40 sandera yang ditahan di Gaza, termasuk perempuan, anak-anak, tentara perempuan dan orang lanjut usia serta korban penculikan yang sakit, di tengah jeda pertempuran selama sekitar enam minggu.

Hal ini juga mencakup pembebasan ratusan narapidana Palestina oleh Israel, dan “penarikan kembali” pasukan Israel di Gaza – tetapi bukan penarikan penuh seperti yang diminta Hamas sebelumnya. Garis besarnya juga dilaporkan akan melihat Israel memungkinkan kembalinya perempuan dan anak-anak Palestina ke Gaza utara, tempat ratusan ribu orang dievakuasi selama pertempuran, dan Israel telah terputus dari wilayah kantong lainnya.

Channel 12 Israel melaporkan bahwa masih ada beberapa hal yang diperdebatkan, termasuk penolakan Israel terhadap rehabilitasi dan rekonstruksi besar-besaran di Gaza sebelum demiliterisasi, serta perbedaan pendapat mengenai jumlah tahanan Palestina yang akan dibebaskan sebagai imbalan atas para sandera.
Namun, jaringan tersebut mencatat bahwa tampaknya ada “semacam perubahan” oleh Hamas dalam tuntutannya untuk mengakhiri perang (bukan gencatan senjata sementara)– yang sampai saat ini kelompok tersebut bersikeras bahwa hal tersebut harus menjadi syarat untuk pembebasan sandera lebih lanjut. Israel langsung menolak permintaan tersebut, dan bersumpah untuk menghancurkan kelompok teror tersebut setelah serangan 7 Oktober.

Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada Channel 12 bahwa garis besar yang tampaknya berlaku kemungkinan besar akan disetujui oleh seluruh kabinet Israel.

Jika kesepakatan akhirnya mencerminkan ketentuan-ketentuan ini, kata laporan TV tersebut, dan jika perjanjian tersebut juga diterima oleh Hamas, akan ada “kemungkinan besar bahwa, sebelum 11 Maret, kita akan melihat para sandera dibebaskan untuk pertama kalinya sejak gencatan senjata pertama gagal pada akhir November.”

Axios melaporkan sebelumnya bahwa AS mengharapkan kesepakatan sebelum dimulainya bulan suci Ramadhan, yang akan dimulai pada 10 Maret.

Ketua Dewan Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi mengatakan kepada Channel 12 pada hari Sabtu: “Dari apa yang saya dengar dalam beberapa jam terakhir, ada kemungkinan untuk mencapai kemajuan.”

Hanegbi mengatakan prinsip-prinsip utama Netanyahu untuk mencapai kesepakatan, yang disampaikan kepada para perwakilan di Paris, mencakup bahwa “kerangka kerja apa pun harus menangani [kembalinya] semua sandera” – termasuk mereka yang tewas; bahwa mereka harus mengatur agar “semua perempuan dan anak-anak” dikembalikan pada awal proses; dan bahwa perjanjian tersebut “sama sekali tidak dapat ditafsirkan” sebagai perjanjian yang mengakhiri perang.

Jika ketentuan-ketentuan ini tidak membuat para mediator “jatuh dari kursinya,” kata Hanegbi, “maka kemajuan akan mungkin terjadi.”

Kepala Mossad David Barnea, kepala delegasi Israel ke Paris, dan direktur Shin Bet Ronen Bar akan memberi pengarahan kepada kabinet perang mengenai perkembangan di Paris pada Sabtu malam. Para menteri kabinet perang akan melakukan pemungutan suara melalui telepon untuk menentukan apakah akan mendukung garis besar Paris, Channel 12 melaporkan.

Barnea dan Bar kembali Sabtu pagi dari pembicaraan di Paris. Negosiasi terhenti sejak Netanyahu menolak tuntutan “delusi” sebelumnya dari Hamas yang meminta pembebasan ribuan tahanan keamanan Palestina, termasuk ratusan yang menjalani hukuman seumur hidup, diakhirinya perang, dan penarikan seluruh pasukan Israel dari Gaza.

Selama akhir pekan, Kepala Mossad David Barnea berunding secara terpisah dengan Direktur CIA William Burns, Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani dan kepala intelijen Mesir Abbas Kamel, lapor Reuters, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang memberikan penjelasan mengenai masalah tersebut.

Mesir dan Qatar berperan sebagai mediator antara Israel dan Hamas, yang tidak melakukan negosiasi secara langsung.

Tampaknya mengkonfirmasi beberapa rincian dari garis besar tersebut, sumber Hamas mengatakan kepada kantor berita AFP sebelumnya bahwa rencana yang sedang dibahas mengusulkan jeda enam minggu dalam pertempuran dan pembebasan 200-300 tahanan keamanan Palestina dengan imbalan 35-40 sandera yang ditahan oleh Hamas.

Media Saudi A-Sharq melaporkan sebelumnya bahwa Hamas memang telah melunakkan beberapa tuntutan utamanya. Mengutip sumber-sumber yang mengetahui posisi Hamas, laporan tersebut mengatakan bahwa Hamas telah mengurangi jumlah tahanan keamanan Palestina yang mereka tuntut untuk dibebaskan berdasarkan tahap berikutnya dari perjanjian tersebut; mereka tidak lagi menuntut penarikan penuh IDF dari Gaza, dan tampaknya telah menerima gencatan senjata awal selama enam minggu, bukannya menuntut gencatan senjata permanen, sebuah perubahan dari pendirian mereka sebelumnya.

Namun Hamas menuntut agar pasukan Israel menarik diri dari pusat-pusat populasi besar dan mengizinkan warga Gaza yang kehilangan tempat tinggal untuk kembali ke rumah mereka.

Saluran Saudi lainnya, Al-Haddad, juga melaporkan bahwa Hamas kini meminta sekitar 200-300 warga Palestina dibebaskan pada tahap pertama perjanjian yang sedang berkembang.

Sebuah sumber Israel yang dikutip oleh Haaretz pada hari Sabtu mengatakan kemajuan pada KTT Paris akan memungkinkan kedua pihak untuk menyajikan kerangka kerja terbaru untuk sebuah kesepakatan. “Melanjutkan kemajuan sekarang bergantung pada Hamas,” laporan itu mengutip pernyataan seorang diplomat asing yang tidak disebutkan namanya.

Tahap perundingan selanjutnya, menurut sumber Israel, akan fokus pada isu sentral mengenai sandera mana yang disandera oleh kelompok di Gaza dan tahanan keamanan Palestina mana yang akan dibebaskan dalam gencatan senjata, serta rincian durasi gencatan senjata. dan pengerahan IDF saat masih berlaku.

Dipercaya bahwa 130 sandera yang diculik oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober masih berada di Gaza – tidak semuanya hidup – setelah 105 warga sipil dibebaskan dari tawanan Hamas selama gencatan senjata selama seminggu pada akhir November, dan empat sandera telah dibebaskan sebelumnya. Tiga sandera telah diselamatkan hidup-hidup oleh tentara, dan 11 jenazah sandera juga telah ditemukan, termasuk tiga sandera yang secara keliru dibunuh oleh militer.

Pemerintahan Netanyahu mendapat tekanan untuk menegosiasikan kesepakatan dan menjamin pembebasan sandera yang tersisa.

Sebuah kelompok yang mewakili keluarga mereka mengadakan unjuk rasa di Tel Aviv.

(Sumber: TimesIsrael

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close