Pesan Menohok Mahfud MD: Video Pemimpin Dzalim Dihabisi Rakyat, Sindir Siapa? - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Pesan Menohok Mahfud MD: Video Pemimpin Dzalim Dihabisi Rakyat, Sindir Siapa?

Pesan Menohok Mahfud MD: Video Pemimpin Dzalim Dihabisi Rakyat, Sindir Siapa?

KONTENISLAM.COM - Cawapres nomor urut 3, Mahfud MD unggah video kumpulan lebah menyerang dan membunuh ratu lebah.

Pada caption unggah video itu, Mahfud menuliskan saat pemimpin dzalim, rakyat akan kompak melawannya.

Lewat akun X miliknya @mohmahfudmd, pasangan Ganjar Pranowo di Pilpres 2024 unggah video saat ratu Lebah diserang beramai-ramai oleh para lebah.

"Viral video ini. Pemimpin lebah membunuh seekor lebah, maka seluruh rakyat lebah membunuh pemimpinnya," tulis Mahfud MD seperti dikutip, Sabtu (24/2).

Lanjut Mahfud MD pada caption video tersebut, ada dua pesan kuat yang terkandung di dalam video tersebut.

Pertama soal madu yang dihasilkan lebah dan kedua kekompakan untuk melawan pemimpin dzalim.

"Mereka kecil2 tp kompak-besatu, dan menang. Ada 2 pelajaran dari lebah ini: 1) Membuat madu yg menyehatkan bg manusia: 2) Sangat kompak utk melawan kedzaliman hingga menang," sambungnya.
 
Video ini pun mendapat banyak komentar dari para pengguna Twitter. Salah satu netizen menerangkan bahwa sebenarnya di dalam video tersebut, yang jadi korban bukan ratu lebah melainkan tawon.

"Sebenernya ini video lebah madu kedatangan tawon, karena emang tawon ini musuh bagi lebah madu. Dikerubutin buat buat matiin tawon dengan cara ningkatin suhu pake getaran sayap (?), jd gampangnya tawonnya dipanggang," tulis akun @wir***

"Ini bukan pemimpin lebah prof... lebih ke Tawon ngepet vs pasukan Lebah. Beda koloni, beda etik," timpal akun lainnya.

"Pak, konteksnya gak begitu. Itu lebah hornet, musuh alami lebah madu. Di alam, lebih hornet biasanya menyerang dan membunuh lebah madu, makanya di situ lebah madu pekerja menyerang lebah hornet. Ratu lebah gak pernah diserang lebahnya sendiri," sambung netizen lain.
 
Hak Angket Pasca Pilpres 2024

Sementara itu, Ganjar Pranowo mengatakan bahwa dirinya adalah sosok sederhana, simpel, dan serius dalam menanggapi situasi Pemilu 2024 dan menilai hak angket adalah cara terbaik untuk saat ini.

Oleh sebab itu, mantan Gubernur Jawa Tengah dua periode tersebut menilai mendorong penggunaan hak angket.
 
"Ya kalau saya sebenarnya simpel saja. Angket itu adalah cara terbaik ketika kemudian hari ini kondisi pemilu-nya seperti ini. Kan ada cerita Sirekap (Sistem Informasi Rekapitulasi), kan ada cerita server di Singapura," kata Ganjar dikutip dari Antara.

Menurut Ganjar, penggunaan hak angket merupakan hal biasa yang terjadi di Indonesia untuk dapat mengklarifikasi sebuah permasalahan sehingga dinilai sebagai tindakan yang baik.

"Dengan cara itu, nanti ada data, fakta, saksi, bukti, ahli, dan semuanya bisa dibuka dan publik bisa melihat. Nanti coba siapa yang benar. Jadi angket menurut saya cara yang paling pas," tuturnya.

Ganjar kemudian mengatakan bahwa pihaknya serius untuk mengajukan hak angket. Bahkan, lanjut dia, PDI Perjuangan sebagai partai pengusungnya telah menyampaikan untuk mengajukan hak angket di DPR RI.

"Sekjen (PDI Perjuangan) sudah menyampaikan kok. Kalau Sekjen itu artinya sudah partai ya," ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Anggota DPR RI dari PDI Perjuangan Adian Napitupulu menjelaskan bahwa partainya solid mengenai hak angket tersebut.

Selain itu, kata dia, komunikasi antara sukarelawan partai pengusung Ganjar-Mahfud Md dan pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar juga telah berlangsung.

"Artinya, kesadaran ini sudah mulai nampak di rakyat kita Indonesia, pendukung 01 dan 03. Di bawah juga kita sudah melakukan komunikasi, kita sudah mulai ketemu," katanya.


Sumber: Suara

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close