Tanggapan Mengejutkan Rocky Gerung tentang Film Dirty Vote: Film 'Fitnah' yang Benar karena Dilengkapi Data


KONTENISLAM.COM - Pengamat politik Rocky Gerung menilai film dokumenter Dirty Vote berperan penting untuk pemilu agar berlangsung jujur dan adil. Dia mengatakan film tersebut sekaligus menegur penguasa agar tak mengintervensi Pemilu 2024.

“Film Dirty Vote justru mem-backup Pemilu jurdil, jangan sampai ada dirty vote. Suara hitam. Menegur tangan kekuasaan yang tiba di kotak suara,” katanya usai menjadi pembicara “Panggung Mimbar Akademik dan Kerakyatan” di Universitas Widyagama Malang pada Senin, 13 Februari 2024.

Mengenai tuduhan film Dirty Vote yang disebut hoaks dan fitnah, Rocky menyebut film itu 'fitnah' yang benar lantaran dilengkapi dengan data dan berbasis riset. 

“Iya, saya setuju itu fitnah yang benar. Fitnah yang dilengkapi data. Berbasis riset,” ujarnya.

Menurutnya, sajian film dokumenter tersebut seperti mengumpulkan serpihan peristiwa selama proses Pemilu 2024. 

“Data sudah sejak awal, ada sikuensinya. Dokumen tidak bisa bicara, supaya bicara dibuat narasi. Supaya akademisi dipanggil akademisi. Ketiga narasumber merupakan ahli yang sering hadir di sidang Mahkamah Konstitusi,” katanya. 
Rocky menilai ketiganya merupakan akademisi yang berintegritas.

Bivitri Susanti merupakan akademisi Sekolah Tinggi Ilmu Hukum Jentera, katanya, sebuah sekolah hukum terbaik di negeri ini. Sedangkan Feri Amsari merupakan Direktur Pusat Studi Konstitusi (Pusako) Universitas Andalas. Rocky menyebut Zainal Arifin Mochtar merupakan aktivis sekaligus ahli hukum tata negara Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

Menurut Rocky, Dirty Vote sudah tersebar ke seluruh dunia lantaran disiarkan di Youtube. 

Di era digital ini, kata dia, tidak mudah mencegah film melintasi wilayah secara global.  

Menurutnya, film tersebut akan mencerdaskan pemilih untuk berpikir rasional dalam menentukan pilihan.

Adapun kehadiran Rocky di depan ratusan mahasiswa untuk membuka perspektif dan pikiran dalam melihat situasi kondisi politik saat ini. 

“Saya mewakili kecemasan, dan kegelisahan. Kampus merdeka, pikiran juga harus dimerdekakan,” kata Rocky.

Film Dirty Vote diluncurkan dua hari lalu, sampai saat ini telah ditonton lebih dari 17 juta pasang mata. 

Film diproduksi Wathcdoc yang disutradarai Dandhy Laksono ini menjelaskan mengenai berbagai dugaan kecurangan Pemilu 2024.

“Kok hancur standar normalnya? Saya lahir Era Sorharto dan mengalami masa reformasi. Konflik kepentingan dan apa yang terjadi hari ini tidak normal. Tapi karena dibikin setiap hari lama-lama seperti normal,” kata Dandhy.

(Sumber: TEMPO

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close