Terus Merugi, Kini Starbucks dan McDonald's Kompak Salahkan Israel


KONTENISLAM.COM - Dua perusahaan restoran terbesar di Amerika Serikat (AS), McDonald's dan Starbucks, menyatakan bahwa serangan Israel di Gaza menjadi penyebab kerugian penjualan perusahaannya pada akhir 2023 lalu.

Melansir dari CNBC International, McDonald's dan Starbucks adalah perusahaan besar di AS yang mengatakan bahwa konflik di Timur Tengah telah merugikan penjualan mereka dan kemungkinan besar akan menekan permintaan di kuartal-kuartal mendatang.

Saham McDonald's turun hampir 4 persen pada Senin (5/2/2024) kemarin setelah perlambatan penjualan di Timur Tengah dilaporkan berkontribusi terhadap penurunan pendapatan pada kuartal keempat.

Penjualan McDonald's pada kuartal keempat di Timur Tengah merosot setelah waralaba (franchise) di Israel memberikan makanan gratis dan diskon khusus kepada Israel Defense Forces (IDF) atau Pasukan Pertahanan Israel.

Menurut analis TD Cowen, Andrew Charles, biasanya Timur Tengah menyumbang sekitar 2 persen dari penjualan global McDonald's dan 1 persen dari pendapatan global sebelum bunga dan pajak.
CEO McDonald's, Chris Kempczinski, mengatakan bahwa perusahaannya melihat penjualan yang menurun di Timur Tengah dan negara-negara mayoritas Muslim, seperti Indonesia dan Malaysia.

Tidak hanya Indonesia dan Malaysia, McDonald's di Prancis yang memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa pun juga mengalami penurunan penjualan.

"Dampak perang terhadap bisnis lokal para pewaralaba ini mengecewakan dan tidak berdasar," kata Kemczinski kepada para analis.

Sementara itu, saham Starbucks turun sekitar 2 persen sejak Selasa (6/2/2024). Hal ini seiring dengan Starbucks yang melaporkan bahwa serangan di Gaza mengurangi penjualan di AS dalam tiga bulan terakhir 2023.

Sebelumnya, Starbucks menjadi target boikot setelah pihak manajemen menggugat serikat pekerja, Starbucks Workers United, pada awal Oktober 2023 lalu. Gugatan tersebut muncul setelah organisasi tersebut menyatakan solidaritas terhadap warga Palestina.

Menurut keterangan resmi Starbucks, gugatan tersebut dilayangkan karena Starbucks Workers United dianggap menyalahgunakan nama, logo, dan kekayaan intelektual perusahaan.

CEO Starbucks, Laxman Narasimhan, mengatakan bahwa penjualan Starbucks di Timur Tengah mengalami kesulitan. Selain itu, boikot juga merugikan kafe-kafenya di AS. Penjualan rantai toko yang sama di AS naik 5 persen pada kuartal fiskal pertama yang berakhir pada 31 Desember.

Narasimhan mengatakan, Starbucks tengah berupaya untuk kembali meningkatkan penjualan dengan menawarkan promosi baru yang lebih bertarget dan meluncurkan menu minuman baru.

Selain McDonald's dan Starbucks, sejumlah aktivis pendukung Palestina juga menyerukan boikot terhadap perusahaan restoran cepat saji lainnya, seperti Domino's Pizza, Papa John's, Burger King dari Restaurant Brands International, dan Pizza Hut dari Yum Brands.

(Sumber: CNBC

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close