Tom Lembong kepada Jokowi: Puji Setinggi Langit, Jatuhkan Sampai ke Perut Bumi


KONTENISLAM.COM - Co-Captain Timnas AMIN, Tom Lembong beberkan hal negatif mantan bosnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

Menurut Tom Lembong, dalam beberapa tahun terakhir, kekuatan Jokowi utamanya dari segi strategi dan insting politik mulai memudar.

Hal ini diungkap oleh eks Kepala BKPM tersebut saat jadi bintang tamu di kanal Youtube Denny Sumargo. 

Awalnya Tom ditanya oleh Denny soal apa sih kekuatan paling besar seorang Jokowi.

"Kalau saya pribadi sih melihatnya bakat politik (kekuatan Jokowi). Nalurinya, insting politiknya. Antenanya, bisa membaca situasi politik dan trend dan juga cara beliau menyusun taktik politik," ucap Tom Lembong, seperti dikutip Minggu (11/2).
 
Lebih lanjut kata Tom Lembong diakui dirinya Jokowi sebagai seorang politikus memiliki otak brilian dan jenius. Namun menurut Tom, insting itu belakangan mulai memudar.

"Cuman belakangan ini menurut saya, naluri itu mulai agak berkurang. Kalau saya melihat sekarang, antenanya sudah tak sensitif dan peka seperti dahulu,"

"Dulu itu luar biasa (insting politik Jokowi). Antisipatif, bisa memprediksi dengan akurat. Kita sebagai sebuah bangsa atau sistem politik, bakal ke arah ke sana. Mungkin itu di luar ekspektasi, namun beliau (Jokowi) bisa melihat," lanjut Tom Lembong.

Tom Lembong juga buka suara saat ditanya oleh Denny Sumargo soal IKN. Menurut Tom, soal IKN itu ada yang mencetuskan ke Jokowi.

"Beliau sangat jatuh cinta pada ide itu (program IKN), kemudian plan itu punya banyak masalah. Termasuk masalah politik. Sepenuhnya diadopsi oleh bapak presiden, dan kemudian didorong habis-habisan," ucapnya.

Tom menegaskan bahwa pihak paslon 01 sangat menyayangkan soal IKN itu karena tidak dilakukan secara mendalam. 

Menurutnya keputusan kepindahan ibu kota harus dilakukan secara terbuka dan kajian yang mendalam dari para ahli.
 
"Kalau ini kan keputusannya dulu, baru orang teriak-teriak. Orang merasa tidak memiliki, karena tidak dilibatkan dalam perumusannya. Ini prosesnya ngawur, dan ujungnya pasti berantakan," ucap Tom.

Tom lalu mencontohkan langkah Mesir yang pernah ingin membangun New Kairo pada 2000. 

Menurut Tom, pembangunan New Kairo menghabiskan banyak uang dan malah membuat Mesir mengalami krisis.

"Itu lebih gila lagi. Mesir bikin ibu kota baru namanya New Kairo. Itu sejam dari Kairo. Dana yang digunakan hampir 1200 triliun, nah akibat itu dan itu ibu kota barunya masih kosong. Jadi begitu banyak uang negara di dalam perekonomian Mesir dipakai itu. Mesir menderita krisis ekonomi luar biasa,"

"Kita tak mengatakan IKN separah itu, tapi hemat kami bukan itu bukan pemanfaatan uang nasional yang produktif," tegas Tom.

SumberSuara

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close