Intel Rusia Sebut 3 Negara Jadi Dalang di Balik Serangan Moskow - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Intel Rusia Sebut 3 Negara Jadi Dalang di Balik Serangan Moskow

Dalam video yang diunggah, gedung terbakar dengan asap menjulang tinggi di langit malam. Lampu biru dari mobil pemadam kebakaran, ambulans, dan kendaraan darurat lainnya menerangi jalanan, sementara helikopter pemadam kebakaran berusaha memadamkan api yang membara selama berjam-jam. (AP Photo/Vitaly Smolnikov)


KONTENISLAM.COM - Kepala Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) Alexander Bortnikov blak-blakan soal otak di balik serangan Moskow.

Dalam sebuah wawancara dengan jurnalis pro-Kremlin Pavel Zarubin, ia mengklaim tiga negara bertanggung jawab atas insiden tersebut.

Mengutip CNBC International, Bortnikov menyebut ketiga negara tersebut adalah Amerika Serikat (AS), Inggris, dan Ukraina.

Ia mengklaim bahwa serangan "bermanfaat" bagi badan intelijen Barat dan Ukraina untuk mengganggu stabilitas Rusia.

"Kami percaya bahwa tindakan tersebut dipersiapkan oleh kelompok Islam radikal sendiri, dan tentu saja badan intelijen Barat berkontribusi terhadap hal ini, dan badan intelijen Ukraina sendiri terkait langsung dengan hal ini," ujar Bortnikov, lapor RIA Novosti, dikutip Sabtu (30/3/2024).

"Para bandit itu bermaksud pergi ke luar negeri. Tepatnya ke wilayah Ukraina. Menurut informasi operasional awal kami, mereka diperkirakan berada di sana," katanya lagi.

Hal ini menambah kuat pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin Senin malam.

Berbicara dengan penegak hukum dan pejabat regional, Putin berpendapat bahwa kekejaman tersebut sesuai dengan pola tindakan yang dilakukan Kyiv.

"Kekejaman ini mungkin hanya merupakan bagian dari serangkaian upaya yang dilakukan oleh mereka yang telah memerangi negara kita sejak tahun 2014, dengan menggunakan rezim neo-Nazi Kiev sebagai tangan mereka," kata Putin, seperti dikutip RT.

"Dan Nazi, seperti diketahui, tidak pernah ragu menggunakan cara paling kotor dan tidak manusiawi untuk mencapai tujuan mereka," tambahnya.

Sebelumnya, hampir 140 orang tewas di gedung konser Balai Kota Crocus, Jumat.

Ini terjadi ketika orang-orang bersenjata memasuki tempat tersebut dan melepaskan tembakan, serta membakar tempat tersebut.

ISIS kemudian mengaku bertanggung jawab. Namun Rusia dengan cepat menghubungkan Ukraina dengan kemarahan tersebut.

Pengakuan ISIS sebagai otak dibalik serangan maut Moskow didukung AS. Gedung Putih pun mengatakan kaim Rusia bahwa Ukraina terlibat sebagai 'propaganda'.

Diketahui menurut aparat Rusia, para pelaku penyerangan mengaku dibayar untuk melakukan serangan 500.000 ruble (Rp 85 juta).

Sebagian sudah ditransfer ke akun mereka, meski sebagian lagi belum.

Sumber:
CNBC

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close