Pejuang Gaza Bikin 15 Tentara Israel Tewas dan Luka Parah, Dibawa Pakai Helikopter ke 5 RS Berbeda - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Pejuang Gaza Bikin 15 Tentara Israel Tewas dan Luka Parah, Dibawa Pakai Helikopter ke 5 RS Berbeda



KONTENISLAM.COMPara pejuang Gaza berhasil menimbulkan kerugian besar pada tentara Israel meskipun Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu  mengklaim telah membuat penaklukan Gaza.

Para pejuang perlawanan Gaza telah meningkatkan aktivitasnya dalam beberapa hari terakhir, melakukan berbagai operasi terhadap pasukan Israel di Gaza utara dan selatan.

Sebuah insiden tidak biasa terjadi di Jalur Gaza pada Kamis tanggal 29 Maret, yang mengakibatkan banyak korban jiwa di pihak tentara Israel.

Rekaman yang beredar di media Ibrani menunjukkan helikopter militer mendarat di rumah sakit di Israel setelah insiden tersebut.

Baca juga: Butuh tenaga kerja terbaik untuk bisnismu? Cari di sini!

Menurut laporan media Israel, lima helikopter mengevakuasi sekitar 10-15 tentara keluar dari Gaza ke lima rumah sakit berbeda pada hari Jumat.

“Mujahidin Qassam mampu menargetkan sekelompok tentara pendudukan yang dibarikade di dalam sebuah rumah dengan peluru anti-benteng TBG, membunuh dan melukai mereka di sekitar Rumah Sakit Nasser, sebelah barat kota Khan Yunis [Gaza selatan], dan sebuah Helikopter Zionis mendarat untuk mengevakuasi mereka,” kata Brigade Qassam Hamas dalam sebuah pernyataan sesaat sebelumnya.


Bentrokan sengit sedang berlangsung antara kelompok perlawanan Palestina dan militer Israel di utara dan selatan Jalur Gaza, meskipun Tel Aviv mengklaim kemenangan sudah dekat.

Analis dan pakar militer Barat mulai mempertanyakan efektivitas perang genosida yang sedang berlangsung di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 32.000 warga Palestina – mayoritas perempuan dan anak-anak.

Institut Studi Perang yang berbasis di Washington mengatakan pada tanggal 28 Maret bahwa sejak dimulainya serangan Israel terhadap Rumah Sakit Al-Shifa di utara, Brigade Qassam dan kelompok perlawanan lainnya telah melakukan lebih dari 70 serangan terhadap pasukan Israel di rumah sakit tersebut dan sekitarnya.

“Tingkat serangan yang tinggi ini menunjukkan bahwa milisi Palestina mempertahankan tingkat efektivitas tempur yang signifikan di wilayah tersebut, meskipun Israel terus melakukan upaya pembersihan di sekitar Kota Gaza,” kata kelompok peneliti tersebut.

Para pejuang di Gaza telah melakukan berbagai operasi terhadap pasukan Israel di sekitar rumah sakit Al-Shifa dan daerah lain di Kota Gaza minggu ini, termasuk operasi penembak jitu dan penghancuran tank.

Di kota selatan Khan Yunis, tank dan buldoser Israel juga terus mendapat serangan hebat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengadakan pertemuan pada tanggal 28 Maret dengan keluarga tahanan tentara Israel yang ditahan oleh perlawanan di Gaza.
“Kami menaklukkan wilayah utara serta Khan Younis,” kata Netanyahu kepada mereka, meskipun aktivitas Brigade Qassam, Brigade Quds dari gerakan Jihad Islam Palestina (PIJ), Brigade Martir Al-Aqsa, dan lainnya meningkat.

Keluarga-keluarga ini menjadi semakin frustrasi atas sabotase yang terus dilakukan pemerintah terhadap upaya mencapai kesepakatan pertukaran, yang terjadi hanya beberapa hari setelah Tel Aviv menarik diri dari putaran terakhir gencatan senjata dan perundingan tahanan karena apa yang disebut sebagai istilah 'delusi' Hamas untuk sebuah perjanjian kesepakatan pertukaran tawanan.

Hamas terus mempertahankan tuntutannya untuk mengakhiri permusuhan secara permanen, menarik pasukan Israel dari Gaza, mengizinkan distribusi bantuan ke seluruh Jalur Gaza, dan memulangkan para pengungsi, yang berulang kali ditolak Israel selama perundingan dalam beberapa bulan terakhir.

Ketika perang berkecamuk, Israel dijadwalkan untuk segera mendiskusikan dengan para pejabat AS berbagai pilihan untuk melakukan operasi di kota paling selatan, Rafah, yang sangat padat dengan lebih dari satu juta warga Palestina yang mengungsi.

Israel menyebut kota tersebut sebagai benteng terakhir Hamas dan memandangnya sebagai kunci untuk memenangkan perang.


Sumber: Para pejuang Gaza berhasil menimbulkan kerugian besar pada tentara Israel meskipun Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu  mengklaim telah membuat penaklukan Gaza.

Para pejuang perlawanan Gaza telah meningkatkan aktivitasnya dalam beberapa hari terakhir, melakukan berbagai operasi terhadap pasukan Israel di Gaza utara dan selatan.

Sebuah insiden tidak biasa terjadi di Jalur Gaza pada Kamis tanggal 29 Maret, yang mengakibatkan banyak korban jiwa di pihak tentara Israel.

Rekaman yang beredar di media Ibrani menunjukkan helikopter militer mendarat di rumah sakit di Israel setelah insiden tersebut.

Baca juga: Butuh tenaga kerja terbaik untuk bisnismu? Cari di sini!

Menurut laporan media Israel, lima helikopter mengevakuasi sekitar 10-15 tentara keluar dari Gaza ke lima rumah sakit berbeda pada hari Jumat.

“Mujahidin Qassam mampu menargetkan sekelompok tentara pendudukan yang dibarikade di dalam sebuah rumah dengan peluru anti-benteng TBG, membunuh dan melukai mereka di sekitar Rumah Sakit Nasser, sebelah barat kota Khan Yunis [Gaza selatan], dan sebuah Helikopter Zionis mendarat untuk mengevakuasi mereka,” kata Brigade Qassam Hamas dalam sebuah pernyataan sesaat sebelumnya.
 
Bentrokan sengit sedang berlangsung antara kelompok perlawanan Palestina dan militer Israel di utara dan selatan Jalur Gaza, meskipun Tel Aviv mengklaim kemenangan sudah dekat.

Analis dan pakar militer Barat mulai mempertanyakan efektivitas perang genosida yang sedang berlangsung di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 32.000 warga Palestina – mayoritas perempuan dan anak-anak.

Institut Studi Perang yang berbasis di Washington mengatakan pada tanggal 28 Maret bahwa sejak dimulainya serangan Israel terhadap Rumah Sakit Al-Shifa di utara, Brigade Qassam dan kelompok perlawanan lainnya telah melakukan lebih dari 70 serangan terhadap pasukan Israel di rumah sakit tersebut dan sekitarnya.

“Tingkat serangan yang tinggi ini menunjukkan bahwa milisi Palestina mempertahankan tingkat efektivitas tempur yang signifikan di wilayah tersebut, meskipun Israel terus melakukan upaya pembersihan di sekitar Kota Gaza,” kata kelompok peneliti tersebut.

Para pejuang di Gaza telah melakukan berbagai operasi terhadap pasukan Israel di sekitar rumah sakit Al-Shifa dan daerah lain di Kota Gaza minggu ini, termasuk operasi penembak jitu dan penghancuran tank.

Di kota selatan Khan Yunis, tank dan buldoser Israel juga terus mendapat serangan hebat.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengadakan pertemuan pada tanggal 28 Maret dengan keluarga tahanan tentara Israel yang ditahan oleh perlawanan di Gaza.
“Kami menaklukkan wilayah utara serta Khan Younis,” kata Netanyahu kepada mereka, meskipun aktivitas Brigade Qassam, Brigade Quds dari gerakan Jihad Islam Palestina (PIJ), Brigade Martir Al-Aqsa, dan lainnya meningkat.

Keluarga-keluarga ini menjadi semakin frustrasi atas sabotase yang terus dilakukan pemerintah terhadap upaya mencapai kesepakatan pertukaran, yang terjadi hanya beberapa hari setelah Tel Aviv menarik diri dari putaran terakhir gencatan senjata dan perundingan tahanan karena apa yang disebut sebagai istilah 'delusi' Hamas untuk sebuah perjanjian kesepakatan pertukaran tawanan.

Hamas terus mempertahankan tuntutannya untuk mengakhiri permusuhan secara permanen, menarik pasukan Israel dari Gaza, mengizinkan distribusi bantuan ke seluruh Jalur Gaza, dan memulangkan para pengungsi, yang berulang kali ditolak Israel selama perundingan dalam beberapa bulan terakhir.

Ketika perang berkecamuk, Israel dijadwalkan untuk segera mendiskusikan dengan para pejabat AS berbagai pilihan untuk melakukan operasi di kota paling selatan, Rafah, yang sangat padat dengan lebih dari satu juta warga Palestina yang mengungsi.

Israel menyebut kota tersebut sebagai benteng terakhir Hamas dan memandangnya sebagai kunci untuk memenangkan perang.
 
Sumber: tribunnews

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close