Tentara Israel Bermain-main dengan Celana dalam Wanita Gaza, Picu Kecaman HAM PBB - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Tentara Israel Bermain-main dengan Celana dalam Wanita Gaza, Picu Kecaman HAM PBB

Tentara Israel Bermain-main dengan Celana dalam Wanita Gaza, Picu Kecaman HAM PBB

KONTENISLAM.COM - Tentara Israel mengunggah foto dan video mereka bermain-main dengan celana dalamn wanita yang ditemukan di rumah-rumah warga Palestina.

Foto celana dalam wanita tersebut telah dilihat puluhan ribu kali  hampir setengah juta dalam satu kasus, setelah diposkan ulang oleh Younis Tirawi, yang menggambarkan dirinya sebagai seorang reporter Palestina, memicu kecaman Kantor Hak Asasi Manusia (HAM) PBB.

Foto dan Video tersebut  menciptakan rekaman visual yang tidak selaras mengenai perang di Gaza, ketika kelaparan yang semakin meningkat meningkatkan pengawasan dunia terhadap serangan Israel.

Dalam salah satu video, seorang tentara Israel duduk di kursi berlengan di sebuah ruangan di Gaza sambil menyeringai, dengan pistol di satu tangan dan celana dalam wanita berbahan satin putih di tangan lainnya di atas mulut terbuka seorang kawannya yang berbaring di sofa.

Di tempat lain, tentara lain duduk di atas tank sambil memegang manekin wanita yang mengenakan bra dan helm hitam dan berkata " Saya menemukan istri cantik, hubungan serius di Gaza, wanita hebat."

Dua video yang diambil oleh tentara Israel tersebut merupakan satu dari puluhan postingan di mana tentara di Gaza memperlihatkan celana dalam, manekin, dan dalam beberapa kasus keduanya. 


Didekati tentang foto yang dia posting ulang ke lebih dari 100.000 pengikutnya di X antara 23 Februari dan 1 Maret, Tirawi memberikan tautan ke postingan asli tentara IDF.

Reuters kemudian secara independen memverifikasi delapan postingan di Instagram atau YouTube.

“ Pengunggahan gambar-gambar seperti itu merendahkan perempuan Palestina, dan semua perempuan,” kata Ravina Shamdasani, juru bicara Kantor Hak Asasi Manusia PBB.

Reuters mengirimkan rincian delapan postingan terverifikasi di YouTube atau Instagram kepada Pasukan Pertahanan Israel, untuk meminta komentar.

Sebagai tanggapan, seorang juru bicara mengirimkan pernyataan yang mengatakan IDF menyelidiki insiden yang menyimpang dari perintah dan nilai-nilai yang diharapkan dari tentara IDF, serta laporan video yang diunggah ke jejaring sosial.

“ Dalam hal timbul dugaan tindak pidana yang membenarkan pembukaan penyidikan, penyidikan dibuka oleh Polisi Militer,” katanya.

“ Perlu diklarifikasi bahwa dalam beberapa kasus yang diperiksa, disimpulkan bahwa ekspresi atau perilaku tentara dalam video tersebut tidak pantas, dan hal itu ditangani sebagaimana mestinya,” kata pernyataan itu.

IDF menolak mengatakan apakah yang dimaksud adalah gambar-gambar yang disorot oleh Reuters, atau apakah ada tentara yang bertanggung jawab telah didisiplinkan.

Tentara Israel yang dapat diidentifikasi oleh Reuters tidak menanggapi permintaan komentar yang dikirim melalui akun media sosial mereka.

Postingan yang diautentikasi tersebut mencakup foto seorang tentara yang memegang manekin wanita telanjang dari belakang dengan tangan di dada dan salah satu gambar tentara yang sedang memegang boneka setengah telanjang.

Salah satu foto memperlihatkan seorang tentara berpose dengan senjatanya sambil mengacungkan jempol di depan tempat tidur ganda yang dipenuhi bungkusan pakaian dalam wanita.

YouTube mengatakan telah menghapus video yang ditandai oleh Reuters karena melanggar kebijakan platform pelecehan, yang melarang konten yang mengungkapkan informasi identitas pribadi seseorang. Instagram tidak berkomentar.

Kampanye militer Israel di Gaza diluncurkan sebagai tanggapan atas serangan terhadap Israel oleh kelompok Islam Palestina Hamas pada 7 Oktober di mana militan membunuh sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut Israel.
Postingan tersebut muncul pada saat Hamas dan Israel sama-sama dituduh melakukan kejahatan perang yang berat.

Sebuah tim ahli PBB mengatakan bulan ini dalam sebuah laporan bahwa ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan dan pemerkosaan berkelompok, terjadi di beberapa lokasi selama serangan Hamas pada 7 Oktober.

Para ahli juga mengatakan ada informasi yang meyakinkan bahwa beberapa sandera Israel yang dibawa ke Gaza telah menjadi sasaran kekerasan seksual yang mungkin masih berlangsung.

Israel dituduh mendorong Gaza menuju kelaparan, dan tim ahli PBB juga mengatakan dalam laporan terbarunya bahwa mereka telah menerima informasi dari sumber institusi dan masyarakat sipil serta wawancara langsung di Tepi Barat tentang kekerasan seksual terhadap warga Palestina yang dilakukan IDF.

Kedua belah pihak menolak tuduhan kekerasan seksual, dan tingkat keparahan postingan pakaian dalam dan manekin tersebut tidak sebanding dengan dugaan kejahatan terhadap perempuan yang dilaporkan sejak 7 Oktober.

Namun, dua ahli hukum mengatakan bahwa postingan tersebut berpotensi melanggar hukum internasional.

Ardi Imseis, asisten profesor hukum di Queen's University di Kanada, mengatakan postingan tersebut melanggar pasal 27 Konvensi Jenewa Keempat, yang mengatur perlakuan terhadap warga sipil di masa perang.

Pasal 27 menyatakan bahwa warga sipil berhak untuk dihormati kehormatannya, hak-hak keluarga, tata krama dan adat istiadatnya, dan harus dilindungi dari penghinaan dan keingintahuan publik, dan bahwa perempuan harus dilindungi secara khusus dari segala serangan terhadap kehormatan mereka.

Di Israel, postingan pakaian dalam hanya menarik sedikit perhatian, kata Oren Persico dari Seventh Eye, sebuah situs web yang meliput media Israel.

Sebaliknya, katanya, postingan yang menunjukkan senjata atau bendera Hamas yang dikatakan ditemukan di rumah-rumah warga Gaza telah beredar luas.

Sumber:
disway

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close