Akhir Tragis Penghina Nabi Muhammad SAW - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Akhir Tragis Penghina Nabi Muhammad SAW

Lars Vilks

KONTENISLAM.COM - Lars Endel Roger Vilks merupakan seorang seniman dan kartunis ternama di Swedia Namun namanya menjadi kian terkenal setelah memicu kontroversi soal karikatur Nabi Muhammad.

Dilansir dari berbagai sumber, pria yang lebih dikenal dengan nama Lars Vilks lahir itu di Helsingborg, Swedia.

Ayahnya Eino Vilks keturunan Latvia, sedangkan ibunya adalah orang Swedia. Dia belajar seni secara otodidak sebagai seniman.

Secara akademis, dia belajar teori seni dengan gelar doktor dalam bidang filsafat dalam sejarah seni di Universitas Lund pada tahun 1987.

Dia kemudian berstatus sebagai profesor teori seni di Royal Academy of Arts di Stockholm. Dia mengajar di Statens Kunstacademi di Oslo dari 1988 hingga 1997 dan kemudian menjadi profesor teori seni di Bergen Academy of the Arts hingga 2003.

Meskipun seorang ahli teori seni yang terlatih secara akademis, Vilks juga seorang seniman visual otodidak.

Pada 1970-an, ia mulai melukis, dan pada tahun 1984, ia mulai menciptakan patung-patung istimewa yang merupakan ciri khasnya, dimulai dengan Nimis.

Patung kayu Nimis dan Arx karya Vilks kini terletak di cagar alam Kullaberg, Höganäs, Skåne. Pada tahun 1996, lokasi patung ini diibaratkan oleh Vilks sebagai suatu negara merdeka bernama "Ladonia".

Kontroversi Karikatur Nabi Muhammad
 
Vilks sejak lama dikenal sebagai sosok seniman yang kontroversial. Dan puncaknya saat dia melukis gambar Nabi Muhammad bertubuh anjing.

Gambar tersebut hendak dipamerkan dalam pameran seni pajangan di kota kecil Tällerud, Värmland, Swedia, pada bulan Juli 2007.

Surat kabar Nerikes Allehanda begitu berani menyiarkannya dengan alasan kebebasan berpendapat.

Tindakan itu mendapat protes resmi dari Iran, Pakistan, Afganistan, Mesir dan Yordania serta Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Al Qaeda Irak menawarkan $150.000 bagi yang dapat membunuh dia.

Gunilla von Bahr, duta Swedia untuk Iran telah dipanggil untuk menerima surat protes dari pemerintah Iran.

Tercatat puluhan orang Muslim berdemo di hadapan pejabat surat kabar di Örebro untuk memprotes penyiaran kartun itu.

Penerbitan 12 kartun Nabi Muhammad tersebut menyebabkan demonstrasi massal di beberapa negara Muslim pada bulan Januari dan Februari 2006.

Diancam Pembunuhan
Pada 9 Maret 2010, tujuh komplotan pembunuh ditangkap di Irlandia. Wanita kulit putih, Colleen LaRose dari Philadelphia, Pennsylvania berusaha merekrut pendemo Islam untuk membunuh Vilks.

Di hari yang sama, tujuh orang ditahan di Republik Irlandia atas dugaan rencana pembunuhan Vilks.

Petugas polisi yang dekat dengan penyelidikan mengatakan mereka yang ditangkap adalah warga Irlandia kelahiran asing, sebagian besar dari Yaman dan Maroko dan berstatus pengungsi.

Pada tanggal 11 Mei 2010, pengunjuk rasa Muslim menyerang Vilks ketika ia memberikan ceramah tentang kebebasan berbicara di Universitas Uppsala.

Serangan dimulai ketika sebuah film tentang Islam dan homoseksualitas (video itu menggambarkan gambar pria topless, termasuk satu gambar singkat dari dua pria berpakaian lengkap berciuman, semua diselingi dengan citra Islam) ditampilkan dan beberapa Muslim mulai menuntut agar film itu dihentikan, mengatakan itu adalah porno gay.

Film yang dimaksud adalah "Allah ho Gaybar" oleh seniman Iran Sooreh Hera. Kacamata Vilks rusak tetapi dia tidak menderita luka serius, dan dikawal ke tempat yang aman oleh keamanan, sementara beberapa pengunjuk rasa ditahan oleh polisi.

Terlepas dari ancaman pembunuhan sebelumnya, ini adalah tindakan kekerasan pertama terhadap Vilks.

Beberapa hari kemudian, pada tanggal 15 Mei 2010, rumah Vilks di Swedia selatan diserang oleh pelaku pembakaran.

Mereka menghancurkan jendela dan melemparkan botol bensin. Ada api kecil, tetapi rumah itu tidak terbakar habis.

Vilks tidak ada di rumah pada saat serangan itu. Dua saudara Kosovo-Swedia ditangkap, dan pada 15 Juli mereka dijatuhi hukuman masing-masing dua dan tiga tahun penjara.

Pada tanggal 24 November 2010, sebuah video yang diproduksi oleh organisasi teroris Islam Somalia Al-Shaabab dikirim keluar.

Dalam video itu, sebuah suara berbahasa Swedia menyerukan kepada "semua saudara dan saudari Somalia" di Swedia, untuk meninggalkan negara itu dan datang ke Somalia untuk memperjuangkan Al-Shabaab. Dia mengumumkan ancaman pembunuhan terhadap Vilks.

Pada tanggal 11 Desember 2010, seorang pembom bunuh diri di Stockholm mengatakan dalam sebuah pesan kepada media dan Polisi Keamanan Swedia bahwa, "Sekarang anak-anak, anak perempuan dan saudara perempuan Anda akan mati dengan cara yang sama seperti saudara dan saudari kita mati. Tindakan kita akan berbicara sendiri.

Selama Anda tidak mengakhiri perang Anda melawan Islam dan degradasi terhadap nabi dan dukungan bodoh Anda untuk Vilks."

Pada tahun 2010, Anwar al-Awlaki menerbitkan daftar serangan Al-Qaeda di majalah Inspire yang termasuk Vilks.

Pada tahun 2013, daftar ini diperluas untuk mencakup Stéphane "Charb" Charbonnier, yang komite Lars Vilks memberikan hadiah kebebasan mereka pada tahun 2014.

Middle East Monitor
Ketika Charb dibunuh dalam serangan teror terhadap Charlie Hebdo di Paris, bersama dengan 11 orang lainnya, Al-Qaeda menyerukan lebih banyak kartunis untuk dibunuh, kartunis Prancis Stephane Charbonnier, tewas dalam serangan Charlie Hebdo di Paris, berada di daftar sasaran yang sama dan Vilks meningkatkan keamanannya.

Setelah serangan Charlie Hebdo, Vilks mengatakan bahwa lebih sedikit organisasi yang mengundangnya untuk memberikan ceramah di tengah meningkatnya masalah keamanan.

Pada sebuah acara yang disebut Art, penghujatan dan kebebasan berekspresi, yang diselenggarakan oleh Vilks di kafe Krudttønden di Kopenhagen, Denmark, pada 14 Februari 2015, tembakan semi-otomatis membuat sutradara film Finn Nørgaard tewas dan tiga petugas polisi terluka.

Setidaknya 30 lubang peluru terlihat di jendela kafe. Peserta di acara tersebut termasuk pembicara Niels Ivar Larsen dan penyelenggara Helle Merete Brix, yang terakhir menggambarkan serangan itu telah ditargetkan pada Vilks.

Tersangka, bertindak sendiri, melarikan diri dari tempat kejadian dan menyerang sebuah sinagog, menewaskan seorang pria.

Dia kemudian diidentifikasi oleh kamera pengintai dan tewas dalam tembakan dengan polisi pada hari berikutnya.

Polisi yakin serangan di Kopenhagen mungkin terinspirasi oleh penembakan Charlie Hebdo.

Setelah serangan itu. Vilks pergi bersembunyi. Pada bulan Maret 2015, Vilks menerima Sappho Award dari Masyarakat Pers Bebas Denmark.

Upacara penghargaan berlangsung di bawah pengamanan ketat di sayap Parlemen Istana Christiansborg. Itu adalah penampilan publik pertama Vilks sejak serangan Februari 2015.

Kematian Tragis
 
Vilks kerap lolos dari rencana pembunuhan. Namun dia tidak bisa kabur dari ajal. Secara tidak terduga, dia meninggal secara tragis dalam kecelakaan lalu lintas di E4 di Markaryd pada 3 Oktober 2021.

Dia bepergian dengan mobil polisi sipil bersama dengan dua petugas polisi yang juga tewas terbakar ketika kendaraan mereka bertabrakan dengan truk.

Sumber:  
VIVA

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close