Hasto Ungkap Niat Jokowi Ambil Alih Kursi Ketum PDIP dari Megawati - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Hasto Ungkap Niat Jokowi Ambil Alih Kursi Ketum PDIP dari Megawati

Jokowi dan Megawati Sukarnoputri saat menghadiri konferensi pers di Jakarta pada tanggal 11 Juni 2014. Foto: Romeo Gacad/AFP


KONTENISLAM.COM - Sekjen PDIP, Hasto Kristiyanto, mengungkapkan Presiden Jokowi sempat berusaha meminta Megawati Soekarnoputri menyerahkan kursi Ketum PDIP.

Menurut Hasto, saat itu Jokowi menugaskan salah satu menteri kepercayaannya untuk menghubungi guru besar IPDN, Ryaas Rasyid, agar mau membujuk Megawati.

"Ada seorang menteri, ada super powerful, ada yang powerful. Supaya enggak salah, ini ditugaskan untuk bertemu Ryaas Rasyid oleh Presiden Jokowi," kata Hasto dalam diskusi bedah buku 'NU, PNI, dan Kekerasan Pemilu 1971', di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (2/4).

Hasto menyebut, Ryaas Rasyid pun ditugaskan untuk membujuk Megawati agar kepemimpinan PDIP diserahkan kepada Jokowi.

Alasannya, kata Hasto, Jokowi ingin memiliki kendaraan politik jangka panjang.

"Pak Ryaas Rasyid ditugaskan untuk membujuk Ibu Mega, agar kepemimpinan PDIP diserahkan kepada Pak Jokowi," kata Hasto.

"Jadi dalam rangka kendaraan politik untuk 21 tahun ke depan," jelasnya.

Selain PDIP, menurut Hasto, Jokowi juga berupaya mengambil alih Partai Golkar. Hal tersebut dilakukan jelang lima hingga enam bulan sebelum Pemilu 2024.

"Rencana pengambilalihan Partai Golkar dan PDIP. Jadi jauh sebelum pemilu, beberapa bulan, antara 5-6 bulan," imbuh Hasto.

Lebih lanjut, Hasto juga menyampaikan ada juga upaya dari kubu Jokowi untuk membentuk koalisi partai politik yang besar.

"Sekarang ada gagasan tentang soal koalisi besar permanen seperti ada barisan nasional," pungkasnya.

Jokowi soal Mau Rebut Ketum PDIP dari Megawati: Bukan Golkar? Jangan Seperti Itu

Presiden Jokowi menanggapi pernyataan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto yang menyebut dirinya berusaha merebut kursi ketua umum PDIP dari Megawati Soekarnoputri. Jokowi mengaku heran karena isu itu muncul.

"Bukannya Golkar?" kata Jokowi di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Rabu (3/4).

Sebelumnya, Jokowi sempat disebut ingin menjadi pimpinan Golkar. Bahkan, Jokowi dilaporkan akan bergabung dengan partai berlambang pohon beringin itu.

"Katanya mau ngerebut Golkar, katanya mau ngerebut, masa semua mau direbut semuanya? Jangan, jangan seperti itu," ujarnya.

Saat ditanya apakah pernyataan Hasto itu tidak benar, Jokowi hanya menjawab singkat.

"Jangan seperti itu," tegasnya.

Sumber:  
Kumparan

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close