Puluhan Ribu Orang Unjuk Rasa Menentang Pemerintahan Netanyahu, Dianggap Gagal - KONTENISLAM.COM Berita Terupdate

Puluhan Ribu Orang Unjuk Rasa Menentang Pemerintahan Netanyahu, Dianggap Gagal

https: img.okezone.com content 2024 04 01 18 2990863 puluhan-ribu-orang-unjuk-rasa-menentang-pemerintahan-netanyahu-dianggap-gagal-2XJ7wudZ4I.jpg

KONTENISLAM.COM - Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Yerusalem pada Minggu (31/3/2024) menentang pemerintahan Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu dan menentang pengecualian yang diberikan kepada pria Yahudi ultra-Ortodoks dari dinas militer. Aksi protes ini mengingatkan kita pada protes jalanan massal tahun lalu.

Diketahui, kelompok pengunjuk rasa, termasuk beberapa yang memimpin demonstrasi massal yang mengguncang Israel pada tahun 2023, mengorganisir unjuk rasa di luar parlemen, Knesset, menyerukan pemilu baru untuk menggantikan pemerintah.

Para pengunjuk rasa juga menginginkan pembagian yang lebih setara dalam beban wajib militer yang mengikat sebagian besar warga Israel.

Sekitar 600 tentara telah tewas sejauh ini sejak serangan Hamas pada 7 Oktober dan perang yang terjadi di Gaza, yang merupakan jumlah korban tertinggi militer dalam beberapa tahun terakhir.

N12 News Israel mengatakan ini tampaknya merupakan demonstrasi terbesar sejak perang dimulai.

Situs berita Haaretz dan Ynet mengatakan acara tersebut menarik puluhan ribu orang.

Kabinet Netanyahu telah menghadapi kritik luas atas kegagalan keamanan serangan Hamas di Israel selatan yang menewaskan 1.200 orang dan lebih dari 250 orang disandera di Gaza.

“Pemerintahan ini benar-benar gagal,” kata Nurit Robinson, 74 tahun, pada aksi demo tersebut, dikutip Reuters.

"Mereka akan membawa kita ke jurang yang dalam,” lanjutnya.

Perang Israel di daerah kantong Palestina telah memperburuk sumber perselisihan yang sudah berlangsung lama di masyarakat yang juga meresahkan pemerintahan koalisi Netanyahu, pengecualian yang diberikan kepada siswa seminari Yahudi ultra-Ortodoks untuk wajib militer di negara tersebut.

Dengan tenggat waktu 31 Maret yang semakin dekat bagi pemerintah untuk membuat undang-undang guna menyelesaikan kebuntuan selama puluhan tahun mengenai masalah ini, Netanyahu mengajukan permohonan pada menit-menit terakhir ke Mahkamah Agung pada minggu lalu atau penundaan 30 hari.

Sebagai bentuk akomodasi, Mahkamah Agung memberikan waktu kepada pejabat pemerintah hingga tanggal 30 April untuk menyampaikan argumen tambahan.

Namun, dalam keputusan sementara, mereka juga memerintahkan penangguhan pendanaan negara untuk mahasiswa seminari yang akan diwajibkan wajib militer mulai Senin (1/4/2024).

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Israel berwarna biru dan putih dan meneriakkan “pemilu sekarang”.

Sementara itu, pada konferensi pers di Yerusalem, Netanyahu mengatakan dia yakin solusi akan ditemukan.

Dia juga mengatakan bahwa mengadakan pemilu pada puncak perang, ketika dia mengatakan Israel sudah sangat dekat dengan kemenangan, akan melumpuhkan negara tersebut selama berbulan-bulan.

Di Tel Aviv, beberapa keluarga sandera dan pendukung mereka, memblokir jalan raya utama, memprotes apa yang mereka gambarkan sebagai kegagalan Netanyahu memulangkan orang yang mereka cintai.

Sumber:  
Okezone

Ikuti kami di channel Whatsapp : https://whatsapp.com/channel/0029VaMoaxz2ZjCvmxyaXn3a | 

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam


Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam

Ikuti Kami Di Goole News : Google News Konten Islam

close